بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ

Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: بَدَأَ الْإِسْلَامُ غَرِيبًا وَسَيَعُودُ كَمَا بَدَأَ غَرِيبًا فَطُوبَى لِلْغُرَبَاءِ “Islam muncul dalam keadaan asing, dan ia akan kembali dalam keadaan asing, maka beruntunglah orang-orang yang terasingkan itu.” (HR. Muslim no. 208)

Meniti Jalan Salaf

product

dzulqarnain.net

Detail | Pencari Ilmu

Tegar Di Atas Sunnah

product

Assunnah

Detail | My Way

Airmatakumengalir Blog

product

Dakwatuna

Detail | ilallaah

dusta juhala dalam dialog dengan 354

ini adalah kiriman rangkuman pembicaraan/chating di facebook dengan agung sujatmiko pendekar ASAD 354...tidak pernah belajar maka hawa nafsu di kedepankan...lihatlah dialognya tertanggal 6 september 2010

inilah dialognya

Agung
mulai terbuka ga pikirannnya isty dr cerita ini ttg pengakuan2 salah salafi?
11:37Saya
sebenarnya isty ga doyan bahas yang ginian,,,tapi karna ini adalah hal prinsipil mau ga mau isty harus tau
11:37Agung sedang offline.
11:38Agung sedang online.
11:38Agung
betul, kalo ga ngerti hal ini emang bisa bikin terpengaruh dgn pelintiran rekayasanya salafi...
kayak yg dibahas adam sampai dia remove pertemananku...
11:39Saya
tunggu mas...isty masih bingung dengan si albani itu
bisa mas jelaskan?
11:39Agung
kenapa?
kan diatas udah hehehe...
kenapa lg...
11:40Saya
ini mas..albani itu ada berapa org sebnarnya
11:41Agung
albani itu satu org, dia syaikh yg menyimpulkan/membuat buku ttg derajat kesohiahan hadits...
walaupun dia bukan ahli hadits...
11:42Saya
yang sampe raja abdulaziz dan siapa tadi yang tidak percaya ama dia
abdul wahab atau muhammad abdul wahhab?
yah, dia dikenal dgn wahabi...
11:43Saya
oohhh
wahaby itu di ambil dari namanya ya?
11:43Agung
krn salafi bukan alul hadits/tdk menguasai hadits, hanya mempelajari tingkat derajat sohihnya hadits...
yup...
albani hanya mempelajri sendiri hadits2 kmd menyimpulkan hadits itu sohih, maudu dan doif...
itulah cikal bakalnya salafi...
Agung
krn wahabi kuat dalam menjaga kemurnian agama dgn menjaga ilmu mangkul...
kenapa?
11:47Saya
berarti wahaby dan salafy itu musuhan ya? atau?
11:47Agung
yah ga sefaham...
tp krn salafi ga ngerti sejarah, cuma baca2 buku albani, mrk ngaku2 penerus wahabi dlm menghidup2kan sunnah hehehe...
Agung
bedanya wahhabi menghidupkan agama, dgn belajar ngaji harus mangkul, menghidup2kan wajib jamaah dgn beramir, berbaiat, toat...
tp salafi/albani, belajar/ngaji boleh baca sendiri, jamaah itu sama dgn toat ke presiden, wkwkwk...
jauh bedanya....
11:50Saya
klau di pikir2 kalau mereka itu wahabi semestinya mereka tau bagaimana hidup itu harus beramir,berbaiat,toat
Agung
betul...
tp selain itu setelah kekuasaan king abdul aziz, wahabi terancam krn memang ekstrim sekali...
11:51Saya
kenapa?
11:52Agung
ulama yg tdk mau ngikuti quran hadits dimusuhi dan dikafir2kan...
11:52Saya
maksudnya?
maksudnya?
11:53Agung
dia betul2 mau menjalankan islam secara syariat, harus quran hadits secara teori dan praktek...
jd yg ngerjakan bidah, syirik dan keluar dr jalur quran hadits yah dianggap kafir...
ekstrim...
dgn ke ekstriman ini mk masuklah albani....
mulai melancarkan strategi dan logikanya shg bisa diterima...
11:56Saya
berarti albani ini adalah org yang senang gemar mengkafirkan ya?
Agung
termasuk propaganda org pemerintahan yg tdk mau hilang kekuasaannya/strategi politik, shg memelintirkan syarat syahnya amir hrs punya wilayah...
albani senang mengecap org ahlul bid'ah, khowarij, ahlul syirik dsb...
pokoknya kalo mrk salafi ngerti ttg cerita ini ins@ mrk nyesel keluar jamaah...
khowarij, ahlul syirik dsb...
pokoknya kalo mrk salafi ngerti ttg cerita ini ins@ mrk nyesel keluar jamaah...
buuuaaaanyak cerita2 haq yg sebenarnya mau aku jelasin yg bener2 memperkuat kebenaran qhj....
Saya
terus terang mas
11:59Agung
dan sumbernya bukan dr org jokam..
kenapa?
12:00Saya
isty ini baru dapat penjelasan rinci masalah ini dari jenengan
mas jangan bosen ya kalauisty banyak tanya!
12:00Agung
hasil n kesimpulan yg bs isty ambil apa?
ok...
12:01Saya
hasil dari kesimpulannya : kita harus tetap dalam jamaah jangan murtad
terpengaruh dengan orag2 kafir
12:02Agung
bukan org2 kafir, tp org2 yg mencocoki dgn ayat dan dalil kekufuran hehehe...
12:02Saya
lho bukankah jelas mereka adlah kafir
memutar balikkan ayat dan hadits
12:03Agung
yg jelas menjelaskan mrk kafir adalah dalil, kalo kita yg bilang kafir ntar ada yg marah2 hehehe...
12:04Saya
hihihi
12:04Agung
kalo masih mau denger ada satu cerita yg bikinkita tambah yakin...
12:04Saya
yo i
12:05Agung
dulu PKS bikin acara di suatu tempat/hotel membahas masalah takfiri jokam kpd org selain jokam...
disitu mrk mengundang syaikh dr saudi utk menjelaskan ketidakbenaran faham jokam ini...
namanya syaikh yahya....
dr kita diundang dan dgn kebetulan yg diutus mas abdurrohman mubalegh yg pernah tugas di AS...
are you listenning?
12:07Saya
yup
abdrahman adiknya emir?
Agung
betul..betull almarhum...
Agung
betul..betull almarhum...
udah pernah dengar belum ceritanya?
12:08Saya
belum
trus...
12:08Agung
nah, mrk bahas masalah kejelekan2 jokam kmd minta pd syaikh yahya sbg tolok ukurnya...
Agung
nah, begitu syaikh yahya selesai, m.abdurrohman maju trs dia ngomong gini:
yahya kamu kenal dgn sya?
Langsung syaikh Yahya turun podium nyamperin m.abdurrohman meluk, nyium berkali2...
terus dia ngomong gini ke audiens:
12:12Saya
subhanallah
12:12Agung
Hadzaa abdurrhman...
dalam bahasa inggris n arab krn dia lama di AS
Abdurrohman adalah ulma hafizh quran...
beliau mengerti betul tentang syariat agama islma yg sebenarnya...
kalau anda ingin mengerti ttg syariat islam tanyalah beliau...
trs
12:17Agung
habis gitu semua audiens terdiam dan ga berani ngelanjutin pembahasan, akhirnya acara langsung dilanjukan dgn makan makan ramah tamah....
nah jalan cerita sebelumnya, m. abdurrohman kenal dgn syaikh yahya ini adalah dimekkah...
eh di AS...
dulu di AS beberpa sayikh dr saudi yg jg belajar banyak di AS pernah berkumpul...
tau ga kenapa mrk berkumpul?
12:19Saya
ga?
12:19Agung
merka bahas maslah wajibnya beramir dan bagaiman cara perwujudannya...
Saya
ga?
12:19Agung
merka bahas maslah wajibnya beramir dan bagaiman cara perwujudannya...
akhirnya disitu datang m. abdurrohman yg menjelaskan kalo di indonesia hal ini sudah lama terwujud bukan hanya sebatas pembicaraan aja...
semua dijelaskan secara dalil dan realisasinya keamiran kita...
tau ga apa reaksi mereka?
12:22Saya
gimana?
Saya
gimana?
12:23Agung
mereka semua terkagum2 dan terharu, langsung mendatangi m. abdurrohman langsung meluk2 krn saking kagum dan terharunya...
termasuk syaikh yahya...
yg di undang PKS sbg ulama saudi...
Agung
bagaiman org bisa ragu dgn kebenaran jokam, bagaimana org bisa mengingkari dgn wajibnya beramir, padahal ini baru sbgn cerita, dan masih banyak sumber yg menguatkan kita padahal sumber itu berasal dr lur jokam...
dari luar jokam maksudnya hehehe...
Agung
kalo isty mau lbh banyak lg info bs add pertemanan dgn Anto Nia...
dia mubalegh vietnam...
sering koordinasi dgn m. Kholil (yg diharap2 salafi olh mantan jokam) dan ulama2 mekkah/medinah...
Saya
trus kabar sebenarnya pak cholil dan aziz itu gimana?
12:30Agung
masih jokam 100%
itu hanya issue yg dihembus2kan salafi n mauluddin...
dulu mauluddin pernah bilang gini:
dulu mauluddin pernah bilang gini:
nanti kalo kholil dan aziz pulang dr mekkah mrk pasti akan ikut salafi spt saya...
trs setelah di crosschek dgn mrk tenyta bohong...
trs jokam bilang gini kemauluddin...
loh, mereka ga pernah kok katanya komunikasi sama bapak (mauludin)...
yah, emang betul sy ga pernah komunikasi, tp saya yakin nanti mrk akan ngikuti sya kata mauludin...
Agung
jd mauludin emang dlm upadayanya ternyata banyak yg nyaksikan kedustaan2, termasuk taubat dgn dusta...
kalo udah ketahuan mrk selalu mangkir ngalihkan ke hal lain...
ga tau malu
12:36Agung
isty, kalo ada hal2 yg bikin keraguan jangan lupa selalu utk tanya n crosschek ya...
12:37Saya
iya ms
12:37Agung
krn mrk selalu bikin hal2 yg membingungkan jokam, terutama dgn kedustaan...

Comments
85 Comments

85 Response to "dusta juhala dalam dialog dengan 354"

Anonim mengatakan...

abdurrohman yang di maksud adalah adiknya emir,...yang kbarnya sudah meninggal...semoga Allah mengampuni dosa-dosanya

Anonim mengatakan...

Semoga Mas Agung diampuni oleh Alloh dan diberikan HIDAYAH, inilah QILA WA QOLA,tahu apa si Agung dengan ALbani? Diakan tdk boleh baca2 kitab karangan/ sejarah Syaikh Al Abani. Panteslah kalau dia buat serita2 bodoh tentang Syaikh Al Bani. Makanya ngaji yang benar dong! Maunya dibohongi, ditipu, dibodohi, didoktrin sampai berani2nya menghina Ulama Besar.
Bandingkan dengan Nurhasan yang Kalian Jamaah KULTUSKAN, JAUH JAUH JAUH SANGAT JAUH bedanya tentang keilmuan yang murni. T
Tapi kalau adu kesaktian, sihir, tipu2, bohong/ taqiyyah, ya... memang Albani kalah jauh!
Kalo tdk tau Albani, diam saja bro..... dosanya besar!

Anonim mengatakan...

seperti biasanya langkah2 salafi indon, banyak tipu daya dan menjebak orang2 demi menjatuhkan org laen.........,kasihan sungguh kasihan dirimu,kita punya asrama ibnu majah aja dimata-matai juga terus diambil satu point yg menjelekkan kami....sungguh cara2 yang licik. bukan mencerminkan seorang muslim cara2 anda itu

Anonim mengatakan...

Syaikh Al-Albani rahimahullah wafat pada waktu ashar hari sabtu tanggal 22 Jumadil Akhir, tahun 1420 H di yordania. Penyelenggaraan jenazah beliau dilakukan menurut sunnah dan dihadiri ribuan penuntut ilmu, murid-murid beliau, simpatisan beliau dan para pembela manhaj beliau. Jenazah beliau dimakamkan di perkuburan sederhana di pinggir jalan sesuai yang beliau harapkan. Beliau juga berwasiat agar isi perpustakaan beliau, baik yang sudah dicetak, difotokopi atau masih tertulis dengan tulisan beliau atau tulisan selain beliau agar diberikan kepada perpustakaan Al-jami’ah A-Islamiyah Al-Madinah Al-Munawwarah. Karena beliau memiliki kenangan manis disana dalam berdakwah kepada Al-Qur’an dan As-Sunnah di atas manhaj Salafus Shalih, saat menjadi tenaga pengajar disana.

Perkataan ulama tentang Syaikh Al-Albani rahimahullah:

1. Syaikh Muhammad bin Ibrahim aalisy Syaikh rahimahullah berkata: “Beliau adalah ulama ahli sunnah yang senantiasa membela Al-Haq dan menyerang ahli kebatilan.”

2. Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata: “Aku belum pernah melihat di kolong langit pada saat ini orang yang alim dalam ilmu hadits seperti Al-Allamah Muhammad Nashiruddin Al-Albani.” Saat ditanya tentang hadits Rasulullah shallahu’alaihi wasallam, “Sesungguhnya Allah akan membangkitkan dari umat ini setiap awal seratus tahun seorang mujaddid yang akan mengembalikan kemurnian agama ini.” Beliau ditanya siapakah mujaddid abad ini, beliau menjawab, “Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, beliaulah mujaddid abad ini dalam pandanganku, wallahu’alam.”

3. Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullah berkata: “Beliau adalah alim yang memilki ilmu yang sangat luas dalam bidang hadits baik dari sisi riwayat maupun dirayat, seorang ulama yang memilki penelitian yang dalam dan hujjah yang kuat.”

Demikianlah biografi ringkas Al-Imam Al-Mujaddid Al ‘Allamah Al-Muhaddits Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah, semoga kita senantiasa ditunjuki oleh Allah Azza wa Jalla ke jalan kebenaran.
Kalau Nurhasan? Hanya katanya-katanya: Mau diangkat Qodhi di Makkah tapi tdk mau! Ini Hadits Maudhu'!

Anonim mengatakan...

In the Past, kita jamaah selalu digegeri, dihina, difitnah macam2 sampai2 telinga ini panas mendengarnya, sampai rela mati membela jamaah.
Present, kita jamaah masih seperti itu, tapi telinga ini tdk lagi panas mendengarnya dan jelas tdk mau mati konyol membela jamaah hizbiyyah ini.
Future, kita jamaah akan mengetahui KEBENARAN HAQIQI, Insya Alloh.
Sudah berapa banyak jamaah biasa dan Ulama2 Jamaah kita/ LDII yang hijroh ke Salafi? Tapi masih ditutup-tutupi. T
unggulah saatnya Jamaah akan berbondong-bondong beralih ke Manhaj Salafus Sholih, (tdk harus lewat Kholil atau Aziz Ridwan yg tlh membuat pernyataan BITONAH, ataukah memang keduanya telah Khiyanat?), tdk lagi mengkafirkan orang HUM, tdk lagi berbohong/ FBBL, tidak lagi 'Ujub, tidak lagi merasa berat karena diPAJAK/ Persenan, dll.
Ikutilah dulu kajian2nya, Kalian dilarang baca2 kitab karangan dan mendengarkan ceramah/ mengikuti kajian selain di LDII, itu karena PUSAT takut kalau BELANGnya ketahuan. Kalau memang jamaah LDII benar, knp harus takut sampai melarang membaca2 kita karangan/ mengikutikajian di luar? Lalu kenapa Qiroatussab'ah kita belajar dari LUAR? Kenapa Kholil, Aziz ngaji ke Makkah? Memang mereka boleh sementara jamaah biasa atau muballigh lainnya tdk boleh? Sungguh MENGHERANKAN aqidah jamaah LDII ini!

Anonim mengatakan...

Di pengajian kelompok, ada seorang mubaligh yang gemar akan derajat sebuah hadits. ( karena sekarang banyak hadits kutubusittah yang menggunakan takrij hadits Al Albany, termasuk di kalangan jokam banyak hadits2 kutubusittahnya ada penjelasan derajat hadits dari Al Albani.) nahh, mubaligh ini sangat mengagumi syeikh alalbany. Tapi lucunya ..... dia menganggap syeikh al albany itu ulama sezaman dengan bukhary, tirmizi, nasai dll. ya udah , aku maklum. karena taulah...mubaligh kelompok seperti apa. Apalagi banyak mubaligh yang bisa dikatakan rendah pendidikan dan sempit akses informasi. Mubaligh itu cuma mondok 9 bulan trus jreng jadilah “ahli ilmu’. Tapi menurutku mubaligh kelompokku itu , masih mendinganlah sudah mau peduli dengan kesahihan hadits.
Di teks hasil daerahan juga hadits-haditsnya menggunakan takhrij hadits Al Albany. Cuma ya rukyah 354 ngga sadar. ( karena keterangannya ditulis dalam arab gundul). Jadi sebenarnya pusat itu sudah menerima syeikh alalbani, cuma di kalangan rokyah , syeikh Al Albani itu masih asing. Bahkan rukyah 354 memusuhi al albany. Keliatan ngga kompak nih antara pusat dengan rukyah. Jadi orang model si agung ini sebenarnya cuma memperlihatkan kejahilannya walaupun ditulisan diseperti (sok) tau.
Pusat juga menggunakan karya kerja alalbany selama itu tidak membahayakan ke-imam-an. Nah takhrij hadits alalbanni ini tidak dianggap membahayakan ke-imam-an. Makanya pusat juga make hasil karya alalbani. Pusat itu oportunistik, menggunakan metode para masayikh alharamain sebatas yang sesuai dengan kepentingannya saja. Diluar itu, ya fatwa ulama alharamain ya disensor. Dulu aku juga membenci syeih al albani. Lalu upaya yang kulakukan hanya mengunjungi situs-situs atau sumber-sumber yang menjelek-jelekan syeikh al al-albani saja ( biasanya dari situs quburiyyun). Lalu kubuat fitnah deh ke syeikh alalbni. Tapi aku sekarang bertobat. kemungkinan si agung ini menggunakan cara yang sama denganku dulu.

ane mengatakan...

ane bener-bener ga habis pikir..
kemaren ngaji ibnu majah di kelompok, di bilangin sohih dari takhrij albani.
lah wong alabani-nya sendiri disalahkan oleh jokam ky mas agung itu, ko dipake juga pendapatnya.

wis ilmu dari pusat ki OJP (Ora Jelas Pisan),
bikin bingung rukyah.

Anonim mengatakan...

Bener dah, ceritanya luuuuuuucuuuuuu banget, ampe ane ketawa sendiri pas baca. Asli, bener dah. Sule ama andre juga kayaknya kalah tuh. Mas Agung yach yang cerita. Hebat yah mas Agung. Kaya'nya akan menggantikan ka' seto yang jago cerita. Tapi kayaknya nih yah, kalo mas Agung ketahuan ama tim Trans7, mesti akan direkrut jadi tim barunya sule. Mas agung, belajar di mana sih Mas? Kasi tahu dong mas, ane pengen belajar tuh cara bikin cerita GOMBAL kaya gitu? Kasih tahu yach mas... janji loh mas.

Anonim mengatakan...

Pendahuluan:
Slogan yang sejak awal digunakan oleh LDII sejak berdirinya adalah Darul Hadits karena mereka sangat menekankan kajian hadits. Untuk membedakan mereka dengan kelompok umat Islam lain yang mengangkat slogan yang sama kembali kepada Al Qur'an dan hadits, mereka menciptakan doktrin manqul musnad muttasil, yaitu sanad bersambung dari Nurhasan Ubaidah Lubis (Madighol) sampai kepada Rasulullah saw dalam doktrin mereka berjudul POLNYA ILMU MANQUL, mereka simpulkan:

"Kita wajib bersyukur kepada Allah yang telah memberi hidayah kepada kita semua, sehingga kita ridho menerima agama Islam secara murni, sistem pengambilan ilmu secara murni (manqul-musnad-muttasil) dan pengamalannya juga murni (tidak dicampuri dengan bid'ah, syirik, khurafat, tahayul, jin-jinan dan lainnya).
Menurut aslinya mengkaji Al Qur'an dan Hadits itu harus dengan manqul musnad muttasil yaitu cara yang telah dipraktekan oleh Rosulullohi shollalohu alaihi wasallam, para shahabat, para tabi'in dan ulama-ulama sholihin.
Mengkaji Al Qur'an dan Hadits dengan cara manqul musnad muttasil adalah ilmu yang pol (tinggi nilainya) di antara:
Mengesahkan pengamalan
Menjaga kemurnian dan keaslian agama
Mudah dipahami dalam waktu yang relatif singkat
Memberikan "YONI, WIBOWO, GUNO (manfaat), JOYO" (kemenangan/ kejayaan), "MULYO" (dunia akhirat)
- Mengagungkan terhadap ilmu secara manqul adalah menganggap ilmu secara manqul merupakn ilmu yang paling pol/ polnya ilmu sak jagad rad. Maka kita harus menganggap ilmu manqul adalah ilmu yang pol, tidak bisa dianggap remeh. Sesuai sabda Rosulullohi Shalallohu alaihi wasallam, "Barangsiapa yang membaca dan memahami Qur'an (secara manqul) kemudian ia berpendapat bahwa ada seseorang yang diberi lebih utama dari pada yang telah diberikan kepadanya. Berarti dia mengagungkan apa-apa yang Allah meremehkan dan meremehkan apa-apa yang Allah agungkan."
Mengingat polnya ilmu secara manqul-musnad-muttasil maka ilmu tersebut harus kita jaga, pertahankan kemurniannya serta kita sebar-luaskan secara terus menerus, sambung bersambung turun temurun ila yaumil qiyamah."
Dengan demikian jelaslah bahwa selain pemahaman mereka dalam memahami Islam berarti tidak sah. Apakah benar demikian?

Ilmu Jarhu Watta'dil
Kita harus mengembalikan sesuatu kepada ahlinya, karena kajian kita berkaitan dengan kajian hadits, tentunya kita menuju ahlul hadits, sehingga kita tahu betul apakah pengakuan kelompok LDII itu betul atau tidak.

Menurut ulama ahlul hadits suatu hadits dianggap sah apabila memenuhi lima syarat berikuti ini; 1) Ittishal sanad (bersambungnya sanad) 2) 'Adalaturrawi (adilnya perowi dalam agama, ketaqwaan, dan akhlaq serta muru'ahnya ) 3) Dhobturrowi (baik hapalannya) 4) 'Adamusy syudzudz (tidak berlawanan dengan perowi yang lebih kuat) 5) 'Adamul Illah (tidak ada ilat yaitu matan yang berlawanan dengan matan yang lebih shohih)

Untuk mengetahui hal di atas sehingga bisa diketahui apakah suatu hadits itu diriwayatkan dengan betul atau tidak, maka ulama ahlul hadits meletakan ilmu jarhu watta'dil. Kita akan mengukur sejauh mana keabsahan pengakuan Nurhasan Ubaidah (Madighol) dengan doktrin manqul sanad muttasilnya.

Jarh secara bahasa berati luka. Secara istilah berarti mengungkapkan kelemahan perowi yang mengakibatkan ditolaknya riwayatnya.

'Adl secara bahasa berada pada posisi yang tepat. Secara istilah mengungkap kepositipan sifat perowi, karena riwayatnya diterima (Mabahis fi ulumil hadits/ Manna Qatton)

Anonim mengatakan...

LDII = Lawak Dagelan Iblis Indonesia.

Anonim mengatakan...

Renungi ini :
Tauhid gak jelas, imam gak jelas, masalah kesucian lebay, infaq gak jelas.. hadits dhoif dan maudhu' di pake.. pengurus dan ulama'nya pengecut menyampaikan Al Haq.. dan isrun minded.. (pokok setoran upeti lancar) bisnis menipu jamaahnya sendiri gak selesai2... nah sekarang terbongkar juga dengan idzin Allah : ngurus kambing qurban dan kambing dam haji aja nyeleweng juga... jadi apa yg diajarin sih sebenernya ? Kadzib (Kebohongan), Syahwat (Cinta Dunia), Syubhat (Penyimpangan Pemahaman Agama), Takabbur (Kesombongan).. itu inti akidah islam jamaah

Wallaahulmusta'aan
Kepada Allah lah Kita Semua Meminta PertolonganNya..

jenggotpalsu mengatakan...

jangan menjadi tukangg fitnah...dam itu di serahkan kepda pengurs yang ada di huth...dan terealisasi sprt yg ada dalam hadits...emang kalian nyaksiin dgn mata kepala sendiri??? takutlah pada Allah

Anonim mengatakan...

KESALAHAN BUKAN PADA ANDA,
tapi pada ulama pusat serakah yang mengatasnamakan kemaslahatan orang banyak

Anonim mengatakan...

Kamu jenggot palsu ( ini pasti si nur hasan ...dia kan juga pakai jenggot dan aqidahnya palsu )....

coba kamu buktikan kalau semua yang disampaikan itu fitnah ( dan ini juga yang diminta pemilik bloq ) , hayo jangan cuma bisanya sumpah serapah....

Anonim mengatakan...

biasanya langkah2 salafi indon, banyak tipu daya dan menjebak orang2 demi menjatuhkan org laen.........,kasihan sungguh kasihan dirimu
lebih kasihan lagi LDII INDON
akidahnya beda dg islam yg murni,
cuman ada di INDON aja itupun terbatas yang cuman ada plang MASJID LDII
meniti jalan menyimpang di anggap jalan menuju syurga,harta dimakan tanpa hak oleh pengurus,ngaji selalu WASWAS takut ada mata2
APA YANG ANDA BANGGAKAN JADI LDII INDON
ABUFATIH LB BUAYA

Anonim mengatakan...

TO Jenggot palsu : hai... jenggot palsu; emang saya gak nyaksiin sendiri tapi ini cerita orang jamaah (pengurus) yang ibadah haji dan menyaksikan langsung maslah praktek nitip kurban/bayar dam kepengurus di hud,malahan ijtihad IMAM (baca:di ajari berbohong)kalau ditanya oleh tim (orang luar jamaah)yang ngurusi dam) supaya ngomong saya puasa aja,padahal ini berdusta/mengelabuhi tim tersebut atas perintah IMAM JAMAAH yang tujuanya kambing damnya untuk disetor ke pengurus di hud(lebih jelasnya baca waspada 354)berarti disini IMAM perintah ma'siyat dan oleh JAMAAH di taati aja,karena akidahnya JAMAAH 354 apapun bentuknya perintah/ijtihad IMAM adalah harus di taati karena punya keyakinan bahwa IMAM gak mungkin perintah ma'siyat karena sebelum turunya IJTIHAD sudah di musyawarahkan dulu dengan para ulama 10 dan yang lainya,apakah keyakinan seperti ini gak menjadikan SYIRIK ketaatan terhadap IMAM,(wa iyadzubillah)hai jenggot palsu... saya sanggup mendatangkan saksi bahwa kenyatan masalah nitip dam dan kurban seperti itu sekarang apakah jenggot palsu menyaksikan sendiri seperti yang kamu tulis komentar itu dan kalau kamu mendatangkan saksipun adalh pasti saksi palsu seperti jenggotmu,sekarang gak usah jauh2 masalh dam/kurbanya JAMAAH 354 yang haji,coba kita lihat aja fakta bahwa setiap desa(desa bentukan JAMAAH 354 tapi gak punya teretorial)di IJTIHADI/PERINTAH IMAM supaya menyetorkan satu ekor kambing (dengan bentuk uang)ke PUSAT markas besar ISLAM JAMAAH LDII di burengan kediri)mana buktinya...mana buktinya...mana buktinya..mana buktinya,saya orang kediri asli gak pernah melihat IMAM mewujudkan kurban2 kambing yang di tarik dari JAMAAH desa2 dari seluruh desa JAMAAH LDII se indonesia bahkan luar negeri mana buktinya...mana buktinya...mana buktinya?! kalaupun diwujudkan... terus mana dalilnya...mana dasarnya...mana ayatnya...mana hadisnya.manaa...manaa...manaaaaaaa!?kambing satu patungan JAMAAH sak desa,katanya mangkul musnad mutashil kok menyelisihi SUNNAH, ketahuliah saudar2ku.... ini adalah ijthad BATHIL,IMAM yang BATHIL,BAIAT yang BATHIL maksud JAMAAH yang BATHIL...hayoo jenggot palsu datangkan DALILmu tapi yang shohih jangan yang dho'if apalagi palsu...fatuu burhanakum inkuntum shodiqiin...

Anonim mengatakan...

Romeo mone,
1. Sebagian orang menganggap pemimpin agama (ulil amri minkum) adalah pemimpin dengan bentuk kerajaan atau negara islam.

2. Sebagian orang menganggap pemimpin agama (ulil amri minkum) adalah presiden dgn demokrasinya atau pemimpin yg beragama islam walaupun bukan negara islam atau berlandaskan hukum islam, yg penting pemimpinnya islam saja.

3. Sebagian orang lagi menganggap pemimpin agama (ulil amri minkum) adalah orang yg khusus memimpin dan mengurus masalah agamanya umat saja, berlandaskan Quran dan hadits, yg berbeda dgn pemimpin urusan dunia/umum/ kepentingan masyarakat dgn bermacam jenis agama/suku/ras.
Di sini jg terjadi perbedaan lagi, ada yg pemimpin dan umatnya merongrong pemerintahan/makar/membencinya, dan ada pula yg mendukung pemerintahan demi menjaga kelangsungan dan kepentingan umat yg beraneka ragam.

Dari beberapa perbedaan tersebut marilah kita dapat menghormati dan menghargai keyakinan mereka semua (krn semua pasti mempunyai hujjah kuat berdasarkan Quran, hadits) dengan tanpa permusuhan, kedengkian maupun hal-hal yg dapat merusak keutuhan dan persatuan agama maupun bangsa ini, sehingga umat non muslim pun tdk mentertawakan kita...

Anonim mengatakan...

Ada tulisan bagus ttg salafi disini http://mutiarazuhud.wordpress.com/2010/10/10/pertengkaran-wahabisalafi/

Anonim mengatakan...

Salah satu penafsiran yg berkepentingan politik, dan sangat mempolitisir dalil tp diyakini salafi mjd pemahaman salafus sholih, menurut penulisan diatas:
Ulama Muhammad bin Abdul Wahab menggunakan pemahamannya untuk mempertahankan kekuasaan Muhammad bin Sa’ud salah satunya dengan slogan “Jangan memberontak kepada penguasa selama mereka masih sholat walaupun penguasa itu dzhalim”. Kaum Wahabi sangat menghindari jama’atul minal muslimin dengan alasan akan menimbulkan firqah/golongan padahal hakikatnya mereka mencegah timbulnya “kekuataan” jama’ah disamping kekuatan sang penguasa dinasti Sa’ud. Wallahu a’lam

Anonim mengatakan...

Setiap golongang pasti menganggap golongannyalah yg paling benar, dan semuanya mempunyai hujjah yg sohih/kuat menurut keyakinannya masing2.

Mempunyai kefahaman dan keyakinan bahwa hal2 yg tdk sesuai dengan kefahaman dirinya adalah sesat/bid'ah dan salah, mungkin menjadi wajar apabila diterapkan dalam pribadi dirinya maupun golongannya, akan tetapi akan menjadi permasalahan besar ketika golongan tersebut menyerang, memojokkan dan mempropaganda golongan lain yg tdk sefaham dgn golongan mereka sehingga sampai memaksakan kehendak kepada umumnya umat utk mengikuti kefahaman dirinya atau golongan...

Cukup peringatan dan nasehat itu dikembalikan berdasarkan dalil dan hujjah dengan cara baik dan benar, apabila tidak berhasil maka pasrahkanlah semua itu dengan Allah sebagai pemberi hidayah, Innalaha yahdi man yasya' wa yudhillu man yasya'.

Anonim mengatakan...

Hal itu dilakukan untuk menjaga kemurnian agama dari tangan-tangan kotor dan jahat sehingga hal itu tidak termasuk ghibah yang dilarang. Mereka mendasarkan pada riwayat bahwa Rasululloh saw pernah ditanya fatimah binti Qois tentang mu'awiyah bin Abi Sofyan dan Abi Jahm ketika mereka melamarnya, maka rasul mejawabnya: Adapun Abu Jahm adalah orang yang tidak meletakan tongkatnya dari pundaknya (suka mukul), sedang Mu'awiyah miskin tidak berduit (HR. Muslim).

Kaitannya dengan ta'dil Rasullulah bersabda, "Sebaik-baiknya hamba adalah Khalid bin walid salah satu pedang Allah." (HR. Ahmad dan Turmudzi)

Kenapa itu dilakukan? Karena sudah ada orang yang berbohong membawa hadits. Yunus bin Uba'id berkata, "Amru bin Ubaid itu banyak berbohong menyampaikan hadits".

Oleh karena itu Imam Ibnu Mubarak (wafat th181) menyatakan sampaikan siapa perowi-pwrowi kalian (kalau membawa hadits); Isnad itu dari agama, tanpa isnad orang akan ngomong sembarangan, Ketentuan isnad itu diberlakukan sejak abad pertama dan berakhir pada abad ketiga yaitu dilakukan oleh pengumpul pengumpul hadits yang di buku sepeti Imam Malik, Bukhori, Muslim dll.

Tokoh-tokoh yang membentengi hadits dari kebohongan dan penyimpangan dalam bidang Jarh watta'dil adalah: Said bin Jubair (95H), Said bin Al Musayyib (94H), Amir Asy Syiba'I (103H), Muhammad bin Sirin (110H), mereka tergolong abad pertama. Adapun tokoh-tokoh generasi abad kedua diantaranya: Naim bin Rasyid (153H), Hisyam Al Dustuwai (154H), Al 'Auza'i (157H), Syu'bah bin Al Hajjaj (160H), Sufyan At-Tsauri (161H), Malik bin Anas (179H) Abdullah bin Mubarak (181H), Yahya bin Said Al Qotton (198H) dll. Sedang generasi abad ke tiga adalah: Al Humaidi (219H), Ath Thoyyalisi (227H), Yahya bin Main (233H), Ali Al Madini (234H), Ahmad bin Hambal (241H), Al Bukhori (256H), Abu Zur'ah (264H), Abu Hatim Ar Razi (277H) dll.

Kemudian mereka membukukan nama perowi yang adil, bisa diterima dan nama-nama yang ditolak, berikutnya disempurnakan oleh para ulama seperti Adz Dzahabi dalam Mizan Al I'tidal dan Ibnu Hajar dalam Lisanul Mizan. Karenanya pembukuan hadits dengan ketentuan penilaian para perowinya sudah selesai.

Syarat-syarat Rowi
Untuk lebih menngetahui bagaimana syarat-syrat perowi itu, kemudian akan kita terapkan pada diri Nurhasan Ubaidah Lubis sehingga tampak apakah dia pantas sebagai perowi hadits?

Seperti yang telah kita singgung di atas bahwa untuk menilai suatu hadits harus memenuhi 5 syarat. Yang akan kita coba terapkan pada Nurhasan Ubaidah cukup satu syarat saja yaitu keadilan perowi. Yang dimaksud keadilan perowi yaitu apabila siperowi tidak didapat melakukan 5 hal:

Berbohong atas Rasululloh saw
Tertuduh berbohong secara umum
Terkena kefasikan (akhlaqnya buruk)
Tidak dikenal
Terlibat bid'ah

Anonim mengatakan...

Bagaimana siperowi Nur hasan Ubaidah (alias Madighol)?
Untuk menerapkan kelima hal di atas perlu kita melihat kesaksian orang-orang yang pernah bergaul dengan Nurhasan Ubaidah itu.

Persaksian KH Ghozali, tinggal di Banjaran I/37 Kediri, menyatakan bahwa Nurhasan Ubaidah itu telah menyerobot tanahnya seluas dua hektar yang kemudian dibangun di atasnya podok Darul Hadits (Lihat korban Islam Jama'ah hal 70-78 karangan Anshori Thoyyib dan Anas Sadaruwan)
Menurut kesaksian KH Ali Darokah, bahwa Nurhasan itu menyukai bid'ah (Lihat Musim Heboh Islam Jama'ah hal.8, oleh Anshori Thoyyib dan M Nadzim Zuhdi)
K. Haris Haidaroh dari Yogya mengatakan bahwa dia super dukun, lantaran senang menguasai beberapa ilmu perdukunan (Ibid hal.8)
Menurut kesaksian H Khoiri bahwa dia pernah menampung Nurhasan Ubaidah di Asramanya di Makkah, tapi suatu saat diketahui menyembunyikan kambing orang di kolong kamar tidurnya. Sehingga polisi meminta Khoiri mengusir orang tersebut (Idem hal.10)
Namun Nurhasan mengatakan bahwa selama di Makkah dia telah belajar di pondok Darul Hadits. Tapi kenyataannya bahwa direktur pondok tersebut membantah adanya murid bernama Nurhasan Ubaidah. Sebab pondok itu sendiri baru berdiri tahun 1956. Lebih jelas lagi kita melihat persaksian Direktur Umum Inspeksi Agama di Masjidil Haram Asy Syaikh Abdullah bin Muhammad bin Humaid pada tahun 1399H.
"Perguruan Darul Hadits belum berdiri sebelum 1352 H. (1932 M,.penulis). Maka study Nurhasan Ubaidah sebelum lahirnya perguruan tersebut adalah bukti bahwa dia tidak benar dalam pengakuannya itu. Dan setelah kami periksa arsip perguruan Darul Hadits disana tidaklah terdapat nama dia, hal itu membuktikan bahwa dia tidak pernah studi di sana.

Mengenai pertanyaan saudara tentang dapatkah dibenarkan pendiriannya yang mengharuskan diterimanya hadits-hadits nabi yang hanya diriwayatkan oleh dia saja. Dapatlah ditegaskan bahwa menggunakan periwayatan hadits, sehingga tidak dapat diriwayatkan (diterima) kecuali melalui dia adalah satu pendirian yang salah; dan tampaknya orang ini seorang dajjal (penipu) dan pemalsu keterangan yang tidak patut dipercaya, sebab riwayat hadits-hadits rasulullaoh sudah tercantum dalam kitab-kitab shohih, kitab-kitab induk dan kitab-kitab agama Islam lainnya, selanjutnya dia tidak akan sanggup mencakup hadits-hadits rasululloh saw walau sekedar sepersepuluh, sebab itu bagaimana tidak dibolehkan menerima hadits-hadits Rasululloh saw, kecuali melalui dia, sedangkan dia pun sudah terbukti tidak pernah study pada perguruan Darul Hadits di Makkah Al Mukarramah. Orang ini sebenarnya hanya pemalsu keterangan.

Anonim mengatakan...

Jadi gugurlah segala pengakuan Nurhasan Ubaidah bahwa dia adalah perowi yang sah untuk membawakan hadits-hadits nabi (Manqul-Musnad-muttasil). Apalagi, secara praktek kita melihat bahwa cara kelompok LDII mengkaji hadits hanya sebatas membawakan hadits-hadits dari As Sunan As Sitta kemudian menterjemahkan dan memaknakannya sesuai dengan hawa nafsu mereka. Tidak ada lagi yang namanya hadits shahih atau dhaif atau palsu sekalipun. Itu berarti mereka tidak mengkaji hadits menurut ilmu hadits tapi secara serampangan, yang akibatnya melahirkan bid'ah -bid'ah yang banyak di antaranya yang paling berat adalah mengkafirkan pihak lain yang bukan kelompoknya: "Dan dalam nasehat supaya ditekankan bahwa bagaimanapun juga cantiknya dan gantengnya orang di luar jama'ah, mereka itu adalah kafir, musuh Allah, musuh orang iman calon ahli neraka yang tidak boleh dikasihi."

Referensi:

Mabahits fi Ulumul Hadits/ Manna Qotton, Cairo, maktabah wahbah, cet 2, 1992/1412H
Ilmu jarh watta'dil/ Dr. Abdul Maujud, Guru Besar AL Azhar, Kuwait, Darus Salafiyah, cet I, 1988/1408H
Al Jarhu watta'dil, Syaikh Jamaluddin Al Qasimi, Bairut, Muassasatur Risalah, 1985/1405H, tanpa cetakan
Polnya Ilmu Manqul dikeluarkan oleh LDII
Korban Islam Jamaah, Anshori Thoyyib dan Anas Sadaruwan, Surabaya, Bina Ilmu, 1979, tanpa cetakan
Musim Heboh Islam Jamaah, Anshori Thiyyib dan Mnadim Zuhdi, Surabaya, Bina Ilmu, 1979, tanpa tahun

Anonim mengatakan...

SEBENARNYA sudah bisa diduga. Bahwa setelah meninggalnya Imam Haji Nurhasan Al-Ubaidah Lubis Amir. pemimpin Islam Jamaah, kelompok itu akan mengalami kemunduran. Islam Jamaah. (IJ) adalah "sekte" yang pernah diributkan karena sikap mereka yang ekstrim, yang setelah dilarang Kejaksaan Agung pada 1971 tetap saja hidup dan turut menimbulkan berbagai bentrokan. Jumlah anggotanya terhitung besar, termasuk sebagian artis Ibukota. (TEMPO, 15 September 1979). Dan sekarang sepi. Pusat IJ di Kertosono, Ja-Tim, yang dikenal pula sebagai tempat mukim mendiang Nurhasan Ubaidah -- di samping Pondok Burengan Kediri (yang kemudian bernama Pondok Lemkari) dan Kompleks Rawagabu, Karawang -- memang tetap dikunjungi orang. "Tapi tak seperti dulu. Muridnya saja kini tinggal separuh," kata seorang ibu yang bertetangga dengan pondok. Tak ada papan nama pondok terpancang di kompleks seluas sekitar 5.000 meter itu. Sedang pembuatan menara masjid bersusun tiga ternyata belum juga selesai. Sepeninggal H. Baidah, Dhoilir, kml menggantikan ayahnya. Tapi, seperti dituturkan salah seorang santri di sana, ia arang tampil ke depan jama'ah, melainkan cukup diwakili oleh Kiai Iskandar. Mungkin karena tak seperti mendiang ayahnya yang dikenal pandai berdalil Quran dan hadis, Dhohir, membaca lafadz Quran saja tidak benar, kata seorang tetangga yang juga mengaku bekas teman sepermainan. Sepeninggal H. Nurhasan, para artis misalnya, tidak pernah kelihatan muncul ke Kertosono maupun ke Burengan Kediri. Sesekali memang ada tamu berombongan dari Cirebon, Karawang dan Jakarta. Nurhasan meninggal hari Sabtu 13 Maret tahun lalu dalam kecelakaan dekat Cirebon: Mercy Tiger yang ditumpanginya terbang diserempet truk.

Anonim mengatakan...

Namun pihak IJ merahasiakannya: Kiai Iskandar, wakil Imam di Kertosono itu, malah bilang Nurhasan pergi ke Mekah dan "akan mati di sana" (TEMPO, 10 April 1982). Iskandar sendiri kader Nurhasan, tapi selain diberitakan kurang populer, juga kurang ditaati. Tak berarti Islam Jamaah mati. Hirarki keagamaan dalam IJ (Imam, paling atas, dibantu empat wakil, kemudian amir daerah -- di Jakarta misalnya lima orang di lima wilayah -- dan di bawahnya 'imam desa', lalu 'imam kelompok'), resminya masih ada. Hanya saja, seperti dibilang Zainal Arifin, seorang bekas mubaliqhnya di Jakarta, terutama sejak meninggalnya Ubaidah cukup banyak yang sudah "murtad". Bahkan ada yang kemudian disebut 'Kelompok 30' -- terdiri dari 26 pria dan empat wanita yang mengajukan sebuah resolusi kepada imam yang sekarang, Dhohir. Itu terjadi tujuh kali sebelum bulan puasa kemarin. Isi resolusi itu merupakan koreksi: terhadap sikap IJ yang suka mengkafir-kafirkan orang, terhadap ajaran infaq-wajib 10% dari penghasilan umat, terhadap sikap menghalalkan harta orang di luar IJ, juga ajaran kultus individu dan Taqlid (membebek), dan terakhir soal pengertian jama'ah dalam IJ. Itu menunjukkan bahwa sebenarnya ada yang sudah berubah dalam tubuh IJ, yang bahkan sudah mulai agak jauh sebelum itu. H.M. Kafrawi, MA, bekas Dirjen Urusan Islam dan bekas Sekjen Departemen Agama, ada menyebut kejadian di tahun 1974. Sejumlah 15 orang IJ waktu itu meminta rekomendasinya untuk belajar di Arab Saudi. Kafrawi, yang kenal baik Nurhasan (pernah lehih dari sekali dibujuk untuk berbai'at kepada tokoh itu), merasa "sangat berterima kasih, biar mereka terbuka, " katanya. Dan benar di sana rupanya orang-orang muda itu mengalami konflik pikiran. Yang boleh disebut yang pertama di antara mereka barangkali Bambang Irawan. Ia jebolan IAIN Yogya. Dan Kafrawi mengenal baik fanatismenya maupun daya serap ilmu agamanya yang, katanya, "tajam dan mengagumkan". Satu sumber mengatakan, ia ini sebenarnya disingkirkan oleh Ubaidah: kepribadiannya dan wibawanya dikhawatirkan bisa bikin ricuh dalam soal penggantian Imam kelak. Dan itu berbahaya. Maklum, dana yang terkumpul dari infaq saja, menurut Zainal Arifin, per bulan sekitar Rp 1 milyar. Memang ada beberapa nama, di samping Bambang, yang disebut-sebut orang layak mengganti Nurhasan: Jamaluddin misalnya, Muslim Budisantoso, anak-anak Nurhasan sendiri, terutama Dhofir (bahkan orang di Kompleks Karawang menyebut nama Zubaidi Umar, anak Al Suntikah, istri pertama sang imam), juga Debby Nasution. Bambang, di samping kepribadiannya, punya kelebihan lain pernah jadi menantu adik Nurhasan, dan orang kedua di IJ waktu itu. Bambang sendiri, di Bandung, memisalkan dirinya sebagai "Malcolm X dari black Moslem", wakil Elijah Mohammad di AS dulu. Tapi justru karena itu ia, dalam kata-kata Debby, "dibina Nurhasan untuk dihancurkan". Bambang sendiri bilang: "Kalau saya jadi imam, seperti dicemburui sebagian orang, itu 'kan menyimpang dari ketentuan (yang dibuat IJ), bahwa pengganti Amir harus keturunan Amir". (Lihat: Dan Sekarang Mereka Bicara). Betapa pun, dua bulan sebelum Imam meninggal, Jamaluddin Zuhri justru membuat kritik kepada Imam -- mengenai masalah pungutan yang 10% itu. Debby, yang memakai nama aslinya Muhammad Abdul Aziz Nasution mengungkapkan pula penemuan-penemuannya tentang masalah kekhalifahan dalam Islam -- yang menurut dia sekarang ini tak seharusnya ada. Kritik Jamaluddin itulah yang menyebabkan, setelah meninggalnya Ubaidah, lahirnya resolusi yang telah disebut. Maka lahirlah kelompok itu, yang sebenarnya tak mereka maksud sebagai kelompok.

Anonim mengatakan...

Markas para tokoh itu pun dipindahkan dari rumah Debby di Pegangsaan (sebab bukankah di sana masih ada Keenan dan Odink, yang tetap IJ?) ke rumah Laksamana Mangunkarta di Cempaka Putih, dan Jl. Jambu. Dan orang-orang IJ pun membacakan doa qunut terhadap mereka, tak kurang dari 20 hari berturut-turut -- entah untuk menarik mereka kembali atau untuk mencelakakan mereka. Toh keadaan tak akan separah itu andai Nurhasan masih hidup. Dahulu Drs. Nurhasyim, dosen bahasa Arab IAIN Yogya yang jadi tulang punggung IJ, juga bermaksud mengadakan "perbaikan dari dalam". Setidaknya itulah yang diceritakan Bambang, ketika Nurhasyim dahulu mengajaknya masuk Islam Jamaah. Tapi Bambang mengaku lupa pada "konsensus" itu. Sebaliknya Nurhasyim: ia pernah mengirimkan resolusi, agar dana infaq tidak diberikan semuanya kepada Imam, tapi untuk kepentingan jamaah. Akibatnya: Nurhasyim diharuskan melakukan baiat kembali. Malah, menurut Kafrawi, akhirnya ia pun "hanyut". Ialah yang oleh Lemkari dituduh sebagai "aktor intelektualis" IJ: ia mengarang buku-buku tentang baiat dan keamiran untuk memberi argumen sahnya golongan IJ dari segi ajaran Islam. Ia meninggal tahun 1974. Toh, menurut Muslim, di bawah imam alias amir yang sekarang, IJ masih tetap punya pasukan militan. Malah menurut Arifin, ancaman bunuh bukan tidak ada. Doktrin mereka tetap: berjuang terus, walau sampai gepeng kaya ilir -- pipih seperti kipas. Toh mereka pasrah. Lebih-lebih setelah di-qunut-i 20 hari ternyata tak apa-apa. "Dulu", kata Arifin, "orang yang keluar dari IJ kalau tidak gila ya mati". Sekarang tidak. Dan itu, menurut dia, karena kekuatan Ubaidah "yang ditunjang para jin" itu tidak sempat diturunkan kepada anaknya. Habis, keburu meninggal.

Anonim mengatakan...

Doktrin Mangkul
Mungkin ada dari pembaca yang bertanya-tanya: apa buktinya bahwa doktrin Mangkul LDII adalah hasil jiplakan dan hasil adopsi dari sekte Syi’ah Imamiyah adalah salah satu judul bab dalam kitab Al Kafi karya Al Kulainy :

باب: أنه ليس شيء من الحق في أيدي الناس إلا ما خرج من عند
الأئمة وأن كل شيء لم يخرج من عندهم فهو باطل.

“Bab: Tidak ada sedikit pun kebenaran yang ada di masyarakat selain yang disampaikan oleh para imam, dan segala sesuatu yang tidak disampaikan oleh mereka maka itu adalah bathil.” (Al Kafi 1/399)

Kemudian Al Kulainy menyebutkan ucapan Abu Ja’far (salah seorang yang dianggap sebagai Imam Syi’ah Itsna ‘Asyariyyah) :

ليس عند أحد من الناس حق ولا صواب ولا أحد من الناس يقضي
بقضاء حق إلا ما خرج منا أهل البيت وإذا تشعبت بهم الأمور
كان الخطأ منهم والصواب من علي عليه السلام. الكافي للكليني
1/399.

“Tidaklah ada seseorang memiliki al haq tidak juga kebenaran, dan tidaklah ada seseorang yang memutuskan suatu keputusan yang benar, selain dengan apa yang telah kami ajarkan yaitu ahlul bait (anak keturunan Ali). Dan bila mereka telah berselisih dalam berbagai permasalahan, maka pasti merekalah yang salah dan kebenaran hanya datang dari Ali alaihis salam.” (Al Kafi oleh Al Kulainy 1/399)

Bandingkan antara ucapan apa yang saya nukilkan dari kitab Al Kafy karya Al Kulainy ini, dengan doktrin mangkul ala LDII. Saya yakin orang yang hati nuraninya masih terpancar kecintaan terhadap kebenaran dan rasa takut akan neraka serta harapan untuk masuk surga akan berkata: Sesungguhnya doa doktrin ini adalah sama dan tidak ada bedanya. Inilah sekte induk LDII.

Dengan demikian jelaslah asal usul doktrin mangkul ala LDII dan bahwa Nur Hasan Ubaidah hanyalah menjiplak dan mencuri (menurut bahasa rohmanudin) doktrin Syi’ah Imamiyah dan kemudian dipoles dengan belajar hadits dengan penafsiran dan pemahaman yang mendukung kepentingannya, yaitu pemungutan upeti sebagaimana yang diakui oleh saudara Aris Wahyono (mantan pengikut LDII).

Anonim mengatakan...

Doktrin Imam Bithonah
Diantara yang menguatkan dugaan bahwa LDII adalah hasil jiplakan dari Syi’ah Imamiyyah ialah apa yang mereka sebut dengan Imam Bithonah. Dalam keyakinan Syi’ah Imamiyah dinyatakan bahwa umat islam harus dipimpin oleh seorang imam yang ma’shum (terpelihara dari kesalahan dan perbuatan dosa), jumlahnya adalah 12 orang, dan imam mereka yang terakhir disebut dengan Muhammad bin Hasan Al Askary. Syi’ah Imamiyyah meyakini bahwa imam mereka yang ke 12 ini bersembunyi sejak berumur 4 atau 5 tahun di ruang bawah tanah, dan tidak ada yang dapat menjumpainya kecuali orang yang mereka istilahkan sebagai al bab (perwakilan/agen/amir perantara). Dan Mereka mengharamkan siapa saja untuk menentukan tempat persembunyiannya ini, bahkan sampai-sampai Al Kulainy berkata:

عن داود بن القاسم الجعفري قال : سمعت أبا الحسن العسكري:
الخلف من بعدي الحسن، فكيف بكم بالخلف من بعد الخلف؟
فقلت:ولم جعلني الله فداك؟ قال: إنكم لا ترون شخصه ولا يحل
لكم ذكره باسمه. فقلت: فكيف نذكره؟ قال: قولوا: الحجة من آل
محمد صلوات الله عليه وسلامه. الكافي للكليني 1/332-333.

“Dari Dawud bin Al Qasim Al Ja’fary, ia menuturkan: “Aku pernah mendengar Abul hasan Al Askary (yaitu imam yang ke-10) berkata: Penggantiku ialah Al Hasan (yaitu putranya sendiri), dan bagaimana sikap kalian dengan pengganti orang yang menggantikanku? Akupun bertanya: Mengapa? Semoga Allah menjadikan aku sebagai tebusanmu. Ia menjawab: Sesungguhnya kalian tidak akan melihat orangnya, dan juga tidak halal bagi kalian untuk menyebutkan namanya. Maka aku pun bertanya: Bagaimanakah kami menyebutnya: Ia menjawab: Katakan: Orang yang menjadi hujjah dari keluarga Muhammad, semoga shalawat dari Allah dan salam-Nya terlimpahkan selalu kepadanya.” (Al Kafy 1/332-333)

Bila kita bandingkan doktrin Syi’ah Imamiyah ini dengan doktrin LDII yang mengajarkan kepada umatnya agar berbai’at kepada Imam Bithonah yang senantiasa dirahasiakan jati dirinya (nama, tempat tinggal, umur dll), niscaya kita dapatkan dua doktrin ini serupa dan sama. Mungkin yang membedakan antara keduanya hanyalah hukum menyebutkan nama atau tempat tinggal imam tersebut.

Anonim mengatakan...

selama saya ikut pengajian 29 tahun di L### belum pernah saya melihat ternyata begitu detilnya mengkaji 1 hadits saja untuk masalah periwayatan saja, padahal kutubusitah hampir khotam, DAN TDK PERNAH ADA BAHASAN DERAJAT HADITS.
Masalahnya saya pernah bertanya pada salah seorang guru tapi jawabnya "POKO'E MANGKULE NGENE YO NGENE, TIDAK USAH BANYAK TANYA NANTI SEPERTI BANI ISRAIL"jadi tidak ada penjelasan secara ilmu Hadits. Yang kedua TIDAK BOLEH / DIHARAMKAN MEMBACA BUKU DILUAR , karena dianggap karangan, padahal menurut saya Bukhari, Muslim dll itu kan juga karangan dari nama Hadits itu.bener juga koment2 di blog ini seperti katak dalam tempurung.
Tapi Alhamdulillah sekarang saya bisa menemukan jawaban di unek2 hati selama puluhan tahun.
Tidak kusangka ternyata ahli hadits itu bener2 berjasa dalam kemurnian agama Islam, sampai detil sekali dalam membahas Hadits, semoga Allah Membalas semua kebaikan para Ahli Hadits

Anonim mengatakan...

to ;Anonim
Ada tulisan bagus ttg salafi disini http://mutiarazuhud.wordpress.com/2010/10/10/pertengkaran-wahabisalafi/

Tulisan tersebut sudah dijawab dalam buku " SALAFI DIGUGAT, SALAFI MENJAWAB" oleh DR. Shalih bin Fauzan Al Fauzan dan Syaikh Muhammad Nashirudin Al Albani. Atau bisa di download di Free Ebook Islami, http://kampungsunnah.co.nr

Anonim mengatakan...

Ternyata pemilik blog ini punya bakat jadi infotainment, atau malah mau nyaingi infotaiment ha ha ha...

Gosip..Gosip..Gosiip...

Infotainment berkedok agama...

Untuk memuluskan aksi infotainmentnya sampai rela utk bersandiwara persis mewkili golongannya munafiqun...

Digosok..gosok.. semakin siiip....

Anonim mengatakan...

golongan munafiqun itu ga mungkin berani ngomong hal-hal yg menentang.
mereka itu justru adem ayem & hidup parasit di tubuh kalian

Anonim mengatakan...

Benar, sebagaimana salafiyun yang selalu terus dikasih doktrin MUNAFIQUN utk selalu menganggu peribadahan umat islam selain golongannya...

Pemikiran, upa daya dan kelakuan MUNAFIQUN sudah mendarah daging dalam kehidupan salafiyu, sehingga mereka merasa adem ayem (ga ngerasa : Laa yasy'uruun)dengan kelakuan munafiqunnya itu...

Termasuk kelakuan sehari2 munafiqun yah menampilkan gosip berkedok agama, dan mencari-cari gosip baru, supaya digosok semakin siiip...

Anonim mengatakan...

bukan itu yg saya maksud..

justru para pengurus & ulama pusat yg meragukan.
mereka adem ayem terhadap sah/nggaknya amalan rukyah, yg penting nerima setoran puluhan miliar tiap bulan.

yg rajin teriak lantang & menentang kebatilan itu justru para salafi yg bersama2 mengajak pada manhaj Rasulullah & para sahabatnya.

Anonim mengatakan...

Oh iya benar, emang salafiyun diajak teriak-teriak menentang hal-hal yang sudah sesuai Quran hadits, karena hal itu bertentangan dengan faham MUNAFIQUN mereka...

Jadi mereka merasa adem ayem didalam Lxxx seperti layaknya anggota Lxxx, tapi begitu keluar mereka teriak2 bukan anggota Lxxx...

Ana baru tahu bahwa kefahaman Salafi bukanlah bermanhaj salafush sholih, tapi Salafi mengikuti manhaj MUNAFIQUN...

Na'udzubillahi min dzalik...
Barakallahi fiikum...

Anonim mengatakan...

para ulama pusat itu selalu menjaga jangan sampei para rukyahnya lebih pinter ilmunya daripada mereka.

so, rukyah dilarang baca kitab-kitab para ulama saudi dgn alasan bisa keblinger, tapi kalo mereka sendiri (ulama kediri -red) boleh baca-baca cos mereka merasa lebih pinter & lebih paham.

maka jadilah rukyahnya dibodoh2i para ulama pusat yang menutupi kebenaran dengan dalil-dalil yg selalu menguatkan posisi mereka di keamiran jamaah.

para rukyah tidak merasa dibodohi karena mereka merasa sudah pol mentaati keamiran yg otomatis taat Allah & rasul (menurut mereka).

Anonim mengatakan...

nah skarang lihatlah BUKTI NYATA-nya.

Anda tidak akan menemukan ulama pusat yang lantang berani berdebat dengan para salafi. mereka lebih memilih adem ayem cos cari aman, sing penting rekening uaakeh.

yang ribut justru para pion (rukyah) bodoh yg tidak mengerti ilmu karena mereka dilarang membaca kitab-kitab ulama saudi.

so pasti si pion ga bisa menjawab hujah para salaf & mereka akhirnya memaki-maki ga karuan

Anonim mengatakan...

Sungguh malang nasibmu wahai para rukyah. Berjuang sendirian dengan ilmu yg telah dipelintirkan para oknum pusat pendahulu.

Lihatlah para ulama kalian, seorangpun dari mereka tidak ada yang berani merespon & menjawab hujah para salafy.
Karena apa??

Karena sesungguhnya mereka tau akan kebenaran itu tapi kuatir rukyahnya bubar. Maka dikatakan pada rukyahnya, semua yg mereka lakukan (bithonah ke rukyah & ke luar) itu semata-mata utk kemaslahatan jamaah.

ADAKAH TUHAN KALIAN ALLAH??
maka yakinlah pada Allah sang pemilik kebenaran.
Allah tidak mungkin membinasakan orang-orang yg berada di pihak kebenaran.
tidak perlulah bithonah-bithonah itu.
karena bithonah hanyalah kedustaan2 yg akan ditutupi lagi dengan bithonah2 lainnya

Anonim mengatakan...

Benar, sebagaimana salafiyun yang selalu terus dikasih doktrin MUNAFIQUN utk selalu menganggu peribadahan umat islam selain golongannya...

Pemikiran, upa daya dan kelakuan MUNAFIQUN sudah mendarah daging dalam kehidupan salafiyu, sehingga mereka merasa adem ayem (ga ngerasa : Laa yasy'uruun)dengan kelakuan munafiqunnya itu...

Termasuk kelakuan sehari2 munafiqun yah menampilkan gosip berkedok agama, dan mencari-cari gosip baru, supaya digosok semakin siiip...

Anonim mengatakan...

Para pengurus dan Ulama pusat itu apa tak takut Allah yah?
Membodohi umatnya.
Pdhal nanti di akhirat, mrk jokam ldii akan menyalahkan dia krn mengajarkan pada kesesatan dan menyimpangkan syariat dan ibadah rukyahnya.
Dan mrk melakukan itu demi apa?
Harta dunia? Penghormatan orang2?
Toh di dunia jg mrk ga ada apa2nya dibanding org Yahudi sekalipun.

Apa kalian sangka harta yg kalian peroleh dari infak persenan, setoran zakat fitrah dan setoran qurban itu halal?
Pengaruh harta haram itu, bisa membuat pemakannya tidak bisa menerima kebenaran, ibadahnya tidak diterima, doa2nya tidak terkabul dan yg paling penting dari itu semua --> mendapat MURKA ALLAH SWT..

Anonim mengatakan...

Salafiyun kalo masih mengikuti manhaj MUNAFIQUN, ingatlah murka Alloh dan tempatnya munafiqun adalah fid darqil asfali minannaar...

KEDUDUKANNYA lebih hina dari orang kafir dan siksaannya lebih berat krn mjd keraknya neraka, ingatlah mati itu datangnya sewaktu2, jangan dibodohi hawa nafsu setan utk mengikuti kelakuan MUNAFIQUN....

Anonim mengatakan...

antum cuman pion yang bahkan tidak mengerti makna islam, kafir, bid'ah, munafiq, & tidak bisa membedakan makna shohih / dhoifnya suatu hadits

Anonim mengatakan...

tanda orang munafik;
1 bicaranya dusta FBBL
2janji suka ingkar abdullah syam waktu ke MUI bilang ldii bukan Islam Jamaah
3 di beri amanah khianat isrun harta umat dimakan pengurus

tunjukkan klo salafy itu munafiqun
klo tidak tuduhan akan berbalik ke YANG MENUDUH

Anonim mengatakan...

Tambahan tandanya munafiqun yg salafi ilmunya blm sampe padahal jelas di Al quran:

Ketika bersama Lxxx mrk ngaku Lxxx, tp begitu dil uar mrk koar-koar ttg berita2 terbaru di Lxxx, dan menjadika itu sebuah berita gosip terhangat untuk selalu di gosok-gosok sehingga mengalahkan berita gosip infotainment...

Ada yg bisa membantah ttg kelakuan munafiqun adat salafiyun ini???

Anonim mengatakan...

Org2 ldii,,ketakutan tuh..
Jangan2, wktu ngaji kelompok, desa, daerah, pusat, pengurus 4S, org sebelah kanan-kiri saya sebenarnya sudah ruju'.
Wah, harus gimana lg yah menutupi ijtihad2 imam ku inih,
Ngaji daerahan, pindah ke tempat yg jauuhh,, biar gak disusupi.
Tapi ko di dunia maya, ijtijhad bitonah imamku ketauan juga.
Aduuhh,,, gmn doong??
Nanti dilaporkan MUI, polisi, mana lg santer terorisme.
Gmn kl imamku kena??

Anonim mengatakan...

HA HA HA...
Hayoo ngaku jg kan kalo kelakuan salafiyun mengikuti manhaj MUNAFIQUUUN....

Ada yg bisa membantah ttg kelakuan munafiqun adat salafiyun ini???

Anonim mengatakan...

to mas anonim yg ngetik :

Ketika bersama Lxxx mrk ngaku Lxxx, tp begitu dil uar mrk koar-koar ttg berita2 terbaru di Lxxx, dan menjadika itu sebuah berita gosip terhangat untuk selalu di gosok-gosok sehingga mengalahkan berita gosip infotainment...
---

sampeyan itu aneh. itu kan kondisi dia di masa lalu & sekarang sudah tobat dari kesesatan ldii.
itu bukan kontradiksi.

beda banget kan dengan ldii. mereka ngaku-ngaku ga punya amir di depan MUI.
persenan ga pernah ada laporan terbuka.
semua urusannya penuh bitonah/dusta.
penuh kontradiksi.

sekarang pertanyaannya, manakah sifat munafek yg ada di orang-orang yang berusaha berada di manhajnya Nabi & para sahabat??

Anonim mengatakan...

Jawabannya insya Allah tdk ada sifat munafiq yg ada di orang-orang yang berusaha berada di manhajnya Nabi & para sahabat...

Tapi sifat munafiq itu adanya di doktrin salafiyun yg selalu mengajak utk mencari gosip/berita terbaru di Lxxx dengan mengaku2 mjd anggota Lxxx, sehingga bisa mempublish dan menjadi bahan gosip yang terpanas mengalahkan panas gosipnya infotainment...

Cuma mau gosip aja sampe di doktrin faham MUNAFIQUUUN, kasian yah salafiyun diperdaya ga ngerasa....

Anonim mengatakan...

Salafiyun ( islam jamaah ) memang gembongnya munafikun , siapa takut ??????

makanya jangan ngikuti salafiunnya islam jamaah ( nur hasan mandi-gol ).......

kalau cari salaf , yach ikutlah salafnya umat ini ....blekok....

mereka yang keluar dari islam jamaah dan cerita ini dan itu , yang menunjukan penyelewengan di manhaj madigol karena ingin umat
islam tidak tersesat seperti dia yang maunya mencari jalan yang lurus tambah dapat jalan berkelok dan juram berbahaya ......

sekian

Anonim mengatakan...

nggak ada doktrin salafi yang mengharuskan untuk mencari-cari kabar terbaru di ldii.
yg ada itu para jokam adalah manusia biasa yang bersosialisasi & berinteraksi dengan orang-orang di sekitarnya.

kalo pengen tau darimana para salafi bisa dapat kabar terbaru, coba sampeyan tanyain jokam satu per-satu & suruh mereka mengingat siapa aja yg pernah mereka kasi tau tentang info-info itu.

Anonim mengatakan...

kalo beritanya nggak pengen bocor ya jangan disampaikan ke para jamaah termasuk pengurus kelompok, desa, daerah.
disimpen masing-masing aja, jadi ntar sesatnya nggak perlu ngajak-ngajak. okey?

Anonim mengatakan...

Pertanyaan nya buat ldxx tuh ini :
|
|
V

beda banget kan dengan ldii. mereka ngaku-ngaku ga punya amir di depan MUI.
persenan ga pernah ada laporan terbuka.
semua urusannya penuh bitonah/dusta.
penuh kontradiksi.

sekarang pertanyaannya, manakah sifat munafek yg ada di orang-orang yang berusaha berada di manhajnya Nabi & para sahabat??


Jawabannya insya Allah tdk ada sifat munafiq yg ada di orang-orang yang berusaha berada di manhajnya Nabi & para sahabat...

Kok jawabannya ginian...???
|
|
V

Tapi sifat munafiq itu adanya di doktrin salafiyun yg selalu mengajak utk mencari gosip/berita terbaru di Lxxx dengan mengaku2 mjd anggota Lxxx, sehingga bisa mempublish dan menjadi bahan gosip yang terpanas mengalahkan panas gosipnya infotainment..


Aneh...
Kalo ngerasa bener ya mbok dijawab beserta dalil2 nya...

Anonim mengatakan...

HA HA HA...
Hayoo ngaku jg kan kalo kelakuan salafiyun mengikuti manhaj MUNAFIQUUUN....

Ada yg bisa membantah ttg kelakuan munafiqun adat salafiyun ini???

Ketika bersama Lxxx mrk ngaku Lxxx, tp begitu diluar mrk koar-koar ttg berita2 terbaru di Lxxx, dan menjadika itu sebuah berita gosip terhangat untuk selalu di gosok-gosok sehingga mengalahkan berita gosip infotainment...

Anonim mengatakan...

Inilah sulitnya kalo berbicara dgn org yg tdk ngerti dalil, tdk ngerti istilah2 dalam keilmuan, istilah itu dipahami sendiri sesuai ro'yunya. Sungguh celaka dan akan menjadi sejelek2nya makhluk yang menjadikan ayat/ hadits untuk org2 kafir lalu mereka menerapkannya untuk orang2 iman.
Menurut ldii:
1. Kafir = org yg tdk baiat kpd imamnya, berarti mulai dr semua guru2nya nurhasan, teman se-tullabul ilminya KAFIR semua (hebat benar ajarannya). inilah yg sesuai pernyataannya Aziz; Kuajari kau memanah setiap hari, setelah kau pandai memanah kemudian dipanahnya aku.
2. Murtad = Orang yg sdh baiat kpd imamnya lalu keluar dr ldii (walaupun nyata2 org itu keluar krn sdh tau rusaknya aqidah di ldii krn sdh ngaji/ bertanya kpd beberapa ulama darul hadits di Makkah waktu haji atau umroh, org itu lebih tertib ibadah wajibnya, sholatnya, pakaiannya, zuhudnya, tdk lg bertaqiyyah/bohong, tdk lg menipu spt marioso, tdk lg mengkafir2kan org islam, dll)
3. Munafiq = org yg berada di dalam ldii dan menceritakan aqidah2 yg salah di ldii kpd org selain ldii.
Padahal makna sebenarnya adalah;
1.Kafir = tdk meyakini Alloh dan tdk meyakini Muhammad sebagai utusanNya
2. Murtad= org yang keluar dari agama Islam, memeluk agama yahudi,nasroni atau selain islam setelah masuk Islam.
3. Munafiq = Org islam yg berwajah dua, klo di islam dia mengaku islam tp klo di luar/ bersama org kafir mrk mengaku kafir dan membeberkan rahasia org islam.Adanya penyempitan pemahaman ini sbg tanda ilmu di ldii tdk Valid, bathil, krn tdk sesuai pemahaman Rosululloh, kholifah, tabi'in, tabi' tabi'in dan salafus sholih. Katanya ilmunya manqul musnad muttasil, tp kok pahamnya spt itu? Krn Gurunya memang tdk ngaji di Darul Hadits.

Anonim mengatakan...

3. Munafiq = Org islam yg berwajah dua, klo di islam dia mengaku islam tp klo di luar/ bersama org kafir mrk mengaku kafir dan membeberkan rahasia org islam.

Apakah Lxxx bukan islam mennurut salafi???

penjelasan munafiq diatas sangat cocok dengan salafiyun yg org islam berwajah dua, kalo di Lxxx ngaku Lxxx, lalu kalo diluar membeberkan rahasia orang islam...

Hahaha...
Ngaku dan terbukti juga selama ini salafiyun ngikut faham MUNAFIQUUN...

Hayooo bukalah mata hati kalian, jangan terpedaya oleh faham munafiquuun sebagai doktrin salafiyun ini...

Anonim mengatakan...

Org2 ldii ngajinya berdasarkan "ketakutan".
Bukan ketakutan akan Allah yang menciptakannya, tapi ketakutan akan keSESATan nya terbuka.
Org2 yg tau akan kebenaran akan menutupinya rapat2, dan rukyahnya ditutup2i akan kebenaran itu, malah diijtihadi agar tidak bisa mengaksesnya.

Ayo teruskan para kontributor,, asal ceritanya yg shohih yah?
jangan ky cerita pengurus & penerobos ldii yg lbh banyak dustanya (contohnya cerita pak Mauluddin & Bambang Irawan).
InsyaAllah banyak yang terbuka pikiran dan hatinya karena kalian.
* including me :)

Anonim mengatakan...

bantah terus wahai pemilik akidah anjing anjing neraka
ketika kami jelaskan tanda tanda orang MUNAFIK yang ada pada kelompok anda,anda membantah dan cuci tangan seakan2 anda bukan orang munafik sedangkan BUKTI MENUNJUKKAN,SAKSI MEMBERATKAN SYARIAT MEMBENARKAN bahwa kelompok anda mempunyai SIFAT DAN PENYAKIT
KEMUNAFIKKAN
dan hati hati anda terlalu sering baca komentar di situs ini,kemudian hati anda DIBOLAK BALIKKAN oleh RABB yang MEMILIKI HATI MANUSIA sehingga antum dikatakan MURTAD oleh kelompok yang anda bela sekarang
semoga ANTUM mendapat hidayah
ABUFATIH

Anonim mengatakan...

3. Munafiq = Org islam yg berwajah dua, klo di islam dia mengaku islam tp klo di luar/ bersama org kafir mrk mengaku kafir dan membeberkan rahasia org islam.

Apakah Lxxx bukan islam mennurut salafi???

penjelasan munafiq diatas sangat cocok dengan salafiyun yg org islam berwajah dua, kalo di Lxxx ngaku Lxxx, lalu kalo diluar membeberkan rahasia orang islam...

Hahaha...
Ngaku dan terbukti juga selama ini salafiyun ngikut faham MUNAFIQUUN...

Hayooo bukalah mata hati kalian, jangan terpedaya oleh faham munafiquuun sebagai doktrin salafiyun ini..

Anonim mengatakan...

@ anonim diatas : Apakah Lxxx bukan islam mennurut salafi???

ini mungkin penulisnya sama dengan yang dulu-dulu ....., bodoh tapi keminter...

LDXX itu organisasi , Islam itu agama , nach mana bisa digabungkan antara organisasi dan agama ???

yang sesat itu manhajnya islam jamaah yang bernaung di bawah organisasi LDXX tersebut , blekok .

taruh kata kamu bertanya apakah islam jamaah itu bagian dari islam ??? maka jawabannya iya sebagian tidak sebagian .

kita-kita ini tidak pernah mengeluarkan seseorang dari islam , sebelum jelas-jelas pemurtadannya ( pindah agama )
yang selama ini kita kritisi adalah ajaran-ajaran di islam jamaah yang tidak pernah di contohkan oleh pemilik syariat ini yaitu Rasulullah Shalallahu Alaihi Wassalam , tidak pula di contohkan oleh sahabat tabi'in maupun tabi'ut tabi'in , atau imam mazhab dan seterusnya .
dan semua yang diada-adakan itu hanyalah semata-mata untuk kepentingan segolongan manusia dengan membodohi orang lain yang ingin memperoleh kebenaran , CAMKAN ITU .

KAMI INI JAUH DARI SIFAT TAKFIRY seperti manhaj islam jamaah.

belajarlah semoga Allah memberi hidayah kepada kalian , wahai penerus mandi-gol

Anonim mengatakan...

tuk jokam AKTIF
baca terus
banyak baca banyak tahu
lihat terus
banyak lihat tahu keindahan
psang telinga
sering mendengar tahu perbedaan
tuk mantan jokam jangan bosan2 tuk menulis berita terbaru atau bantahan tuk mubaligh,kasmudeng imam 4 atau sulthon aulia sekalipun,karena HATI MANUSIA ITU LEMAH SEDANG SYUBHAT MUDAH SEKALI MENYAMBAR
sebarkan syubhat buat jokam,kebenaran yang menurut mereka SYUBHAT
biar mereka pusing
terus sebarkan kebenaran tuk mereka
agar mereka bingung dengan keadaan beragama mereka
abufatih

Anonim mengatakan...

"taruh kata kamu bertanya apakah islam jamaah itu bagian dari islam ??? maka jawabannya iya sebagian tidak sebagian"

kalo antum mengatakan: sebagian tdk termasuk bagian dari islam, berarti antum jg termasuk pengikut faham takfiri jg dooonk....

Seluruh Lxxx masih sholat 5 waktu, puasa, zakat, looooh...

Ha Ha Ha ...
Maling teriak maling...
Pengikut takfiri teriak pada golongan lain yg takfiri...

Kalo masih belum puas, dari pada marah2 sama tulisan mending kita ketemu, berani???

Kalo memperjuangkan agama yg benar ga pernah takut akan kebenaran, apalagi di ajak ketemuan...

Anonim mengatakan...

Saudara-saudara sekalian, di hadapan kita ada sebuah istilah yang cukup populer namun sering disalah pahami oleh sebagian orang. Istilah yang dimaksud adalah kata salaf atau salafi dan salafiyah. Menimbang pentingnya hakikat permasalahan ini untuk diungkap dan dijelaskan maka kami memohon pertolongan kepada Allah ta’ala untuk turut berpartisipasi mengurai ‘benang kusut’ ini. Semoga Allah menjadikan amal-amal kita ikhlas untuk mengharapkan wajah-Nya semata. Wallahu waliyyut taufiiq.

Syaikh Salim Al Hilaly – salah satu murid senior Ahli Hadits abad ini Syaikh Al Albani- hafizhahullah telah membeberkan perkara ini dengan gamblang dalam buku beliau “ Limadza Ikhtartul Manhaj Salafy “ yang sudah diterjemahkan oleh Ustadz Kholid Syamhudi, Lc. hafizhahullah dengan judul “ Mengapa Memilih Manhaj Salaf “ penerbit Pustaka Imam Bukhari, Solo. Kami sangat menganjurkan kepada para pembaca sekalian untuk memiliki atau membaca langsung buku tersebut. Orang bilang, “ Tak kenal maka tak sayang…”.

Pemahaman Yang Benar dan Niat Baik

Pada awal risalah ini kami ingin menukilkan sebuah perkataan berharga dari Imam Ibnul Qayyim demi mengingatkan kaum muslimin sekalian agar menjaga diri dari dua bahaya besar, yaitu kesalah pahaman dan niat yang buruk. Imam Ibnul Qayyim rahimahullah mengatakan, “Pemahaman yang benar dan niat yang baik adalah termasuk nikmat paling agung yang dikaruniakan Allah kepada hamba-Nya. Bahkan tidaklah seorang hamba mendapatkan pemberian yang lebih utama dan lebih agung setelah nikmat Islam daripada memperoleh kedua nikmat ini. Bahkan kedua hal ini adalah pilar tegaknya agama Islam, dan Islam tegak di atas pondasi keduanya. Dengan dua nikmat inilah hamba bisa menyelamatkan dirinya dari terjebak di jalan orang yang dimurkai (al maghdhuubi ‘alaihim) yaitu orang yang memiliki niat yang rusak. Dan juga dengan keduanya ia selamat dari jebakan jalan orang sesat (adh dhaalliin) yaitu orang-orang yang pemahamannya rusak. Sehingga dengan itulah dia akan termasuk orang yang meniti jalan orang yang diberi nikmat (an’amta ‘alaihim) yaitu orang-orang yang memiliki pemahaman dan niat yang baik. Mereka itulah pengikut shirathal mustaqim..” (I’laamul Muwaqqi’iin, 1/87, dinukil dari Min Washaaya Salaf, hal. 44)

Oleh sebab itu di sini kami katakan : Hendaknya kita semua berusaha seoptimal mungkin untuk memahami persoalan yang kita hadapi ini sebaik-baiknya dengan dilandasi niat yang baik yaitu untuk mencari kebenaran dan kemudian mengikutinya. Hal ini sangatlah penting. Karena tidak sedikit kita saksikan orang-orang yang memiliki niat yang baik namun karena kurang bisa mencermati hakikat suatu permasalahan akhirnya dia terjatuh dalam kekeliruan, sungguh betapa banyak orang semacam ini… Di sisi lain adapula orang-orang yang apabila kita lihat dari sisi taraf pendidikan atau gelar akademis yang sudah didapatkannya (meskipun itu bukan menjadi parameter pemahaman) adalah termasuk golongan orang yang ‘mengerti’, namun amat disayangkan ilmu yang diperolehnya tidak melahirkan ketundukan terhadap manhaj salaf yang haq ini. Sehingga kita temui adanya sebagian da’i yang lebih memilih manhaj/metode selain manhaj salaf, padahal ia termasuk lulusan Universitas Islam Madinah Saudi Arabia (Ini sekaligus mengingatkan bahwa tempat sekolah seseorang bukanlah ukuran kebenaran). Bahkan ada di antara mereka yang berhasil mendapatkan predikat cum laude di sana… Namun tatkala pulang ke Indonesia, kembalilah dia ke pangkuan hizbiyyah (kepartaian) dan larut dalam kancah politik ala Yahudi, ikut berebut kursi dan memperbanyak jumlah acungan jari… Wallahul musta’aan. Semoga Allah mengembalikan mereka kepada kebenaran.

Anonim mengatakan...

Marilah kita ingat sebuah ayat yang sangat indah yang akan menunjukkan jalan untuk memecahkan segala macam masalah. Allah ta’ala berfirman yang artinya, “Wahai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul serta Ulul amri di antara kalian. Kemudian apabila kalian berselisih tentang suatu urusan maka kembalikanlah pemecahannya kepada Allah dan Rasul, jika kalian benar-benar beriman kepada Allah dan hari akhir. Yang demikian itu pasti lebih baik bagi kalian dan lebih bagus hasilnya” (QS. An Nisaa’ : 59)

Imam Ibnu Katsir menyebutkan bahwa yang dimaksud ulul amri adalah mencakup umara’ (penguasa/pemerintah) dan juga ulama (ahli ilmu agama). Beliau juga menjelaskan bahwa makna taatilah Allah artinya ikutilah Kitab-Nya (Al Qur’an). Sedangkan makna taatilah Rasul adalah ambillah ajaran (Sunnah) beliau. Adapun makna ketaatan kepada ulul amri adalah dalam rangka ketaatan kepada Allah bukan dalam hal maksiat. Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda dalam hadits yang shahih, “Sesungguhnya ketaatan itu hanya boleh dalam perkara ma’ruf (bukan kemungkaran)” (HR. Bukhari dan Muslim) Kemudian apabila kalian berselisih dalam suatu perkara maka kembalikanlah kepada Allah dan Rasul. Kalimat tersebut maknanya adalah kembali merujuk kepada Kitabullah dan sunnah Rasul-Nya, demikianlah tafsiran Mujahid dan para ulama salaf yang lain. Kemudian Imam Ibnu Katsir berkata, “Ini merupakan perintah dari Allah ‘azza wa jalla bahwa segala sesuatu yang diperselisihkan oleh manusia yang berkaitan dengan permasalahan pokok-pokok agama maupun cabang-cabangnya hendaknya perselisihan tentang hal itu harus dikembalikan kepada Al Kitab dan As Sunnah. Ini sebagaimana firman Allah ta’ala (yang artinya), “Dan apa saja yang kalian perselisihkan maka keputusannya kembali kepada Allah” (QS. Asy Syuura : 10) Maka segala keputusan yang diambil oleh Al Kitab dan As Sunnah serta dipersaksikan keabsahannya oleh keduanya itulah al haq (kebenaran). Dan tidak ada sesudah kebenaran melainkan kesesatan…” (lihat Tafsir Al Qur’an Al ‘Azhim, II/250)

Anonim mengatakan...

cek dis out :

http://jokam4ever.blogspot.com/2010/10/jamaah-itu-adalah.html

Anonim mengatakan...

Cermati tulisan ini:

Penilaian Ulama thd Syeh Albani :

SYEIKH SAQAF DALAM BUKUNYA 'TANAQUDHAT ALBANI WADHIHAH TELAH MENJELASKAN 1200 KESALAHAN ALBANI DALAM MENSHAHIHKAN DAN MENDHAIFKAN SEBUAH HADIS. WALHASIL, 'KREDIBITAS' ALBANI SEBAGAI MUHAQIQ HADIS (PENELITI HADIS) MASIH DIPERTANYAKAN

Ulama lain dan para ahli hadits yang mengkritik Albani, di antara mereka adalah:
1. Muhaddits Syam Syekh Abd Allah al Harari
2. Muhaddits Maroko Svekh Abd Allah alGhumari
3. Muhaddits India Syekh Habib al-Rahman al Azhami
4. Mantan. Menteri Urusan Agama dan WakafEmiriyah Arab Bersatu Muhammad ibn Ahmed al Khazraji
5. Mantan Ketua MUI Propinsi DKI Jakarta K.H. M. Syafi'i Hadzami
6. Dr. Mustafa Yaquf
dan banyak Ulama ulama lainnya.

Garis besar kesalahannya :
a. Menilai derajad suatu hadis sahih dalam bukunya yg A, tapi menilainya dhaif pada bukunya yg B.
b. Menilai seorang rawi tsiqoh dalam bukunya yang A, tapi menilainya lemah pada bukunya yang B.
c. Mengatakan ttg suatu hadis : "saya tidak mengetahui sanadnya" padahal sanadnya ada dalam salah satu kutubusshitoh,
d. Mendhaifkan beberapa hadis di Sahih Bukhari dan Muslim yang ijma' diterima kesahihannya oleh mayoritas ulama hadis.

Sebagai renungan : Imam Syafii hafal lebih dari 300.000 hadis, Imam Bukhari hafal sekitar 600.000 hadis, Imam Hanbali hafal sekitar 1 juta hadis. Disamping hafal sanad dan matannya, mereka yg masa hidupnya lebih dekat dengan masa Nabi (abad 4 H) mengetahui pula keadaan rawi-rawinya.

Kutubusshitoh yg ada sekarang bila digabungkan semuanya tidak sampai 100.000 hadis .... lalu kemana ratusan ribu hadis yang lain ?? telah hilang ditelan jaman. Lalu bagaimana seseorang di abad 14 H yg belum jelas berapa hafalan hadisnya ? apakah benar mengetahui keadaan perawi ? yg belajarnya hanya membaca di Perpustakaan, siapa gurunya ? berani menentukan derajad suatu hadis dan menyelisihi para imam hadis abad 4 yg telah diakui kapabilitas ilmunya ?? apalagi kemudian berfatwa dalam masalah fiqih selayaknya seorang mujtahid mutlak ?? anehnya ada yang fanatik mengikuti semua fatwa-fatwanya.

Lebih aman dan selamat dalam masalah hadis mengikuti pendapat ahli hadis ulama salaf yang sudah terkenal : Bukahri, Muslim, Turmudzi, Abu Dawud, Nasai, Ibnu Majah, Daruqutni, Ibnu Kuzaimah, Ahmad Bin Hanbal, Hakim, Thabarani, Adz Zahabi dan yg sejaman dengan mereka.

Padahal hal2 yg bertentangan dgn kefahaman jkm n membuat salafret terpengaruh semua adalah hanya fatwa alabani yg tak berdasar...

Anonim mengatakan...

Kalaupun alalbani salah, apakah itu bisa dijadikan pembenaran kalau orang diluar 354 itu kafir? Apakah itu bisa dijadikan dasar kalau islamnya kaum muslimin diluar 354 itu tidak sah? Apakah itu dasar kalau kaum muslimin diluar 354 masuk neraka? Dipengajian kelompok dan desa, retorika ini masih didengung-dengungkan loh.. syeik alalbani bukanlah inti masalah. Cuma mungkin cebong 354 mengangkat isue ini untuk pengalih perhatian dari ‘masalah utama’ yang kian lama kian terungkap.

betul?betul? betul?

Anonim mengatakan...

Nah inilah cara pandang yg salah terhadap sebuah penulisan...

Jelas2 tulisan diatas menjelaskan mengenai albani spy salafret bisa melek, ga taklid buta, yg ga sesuai dan bertentangan dgn ahli hadits ulama salaf yah harus ditinggalkan kalo berani ngaku salaf, tp kalo tetep jd pengikut setia dan taklid buta terhadap albani namanya memang ga salah SALAFRET....

Anonim mengatakan...

emangnya elo yang misuh-misuh klo nurhasan sa'gerombolan dibuka aib-nya.

plis deh

ibnu mengatakan...

googling lagi.....pembenaran lagi. karena anda copas ane juga copas jawabannya dari sumber yg sama (dudung net) enak bukan?
-----------------------------------
Masya Allah.............Sebelum mempertayakan kredibilitas syekh nashiruddin al-albani, ulama hadits yang "di dalam hadits rosul pun, rosul memuji para ahli hadits, rosul memuji para penyampai hadits, bahkan dalam suatu hadits disebutkan bahwa ahlusunnah itu adalah ahli hadits".

COBA RENUNGKAN SIAPA ANDA? SIAPA ORANG-ORANG YANG mengkritik Syekh Nashiruddin al-albani???Mereka (orang-orang yang mengkritik syekh nashiruddin al-albani) yang telah anda sebutkan itu saja BUKAN AHLI HADITS! Berapa banyak mereka (para pengkritik itu) hapal hadits? MENGAPA ANDA terlalu sempit pemikirannya, apakah alasan yang anda sampaikan itu hanya fitnah saja atau mana buktinya??? Bacalah surat an-nur ayat 11-20, bahwa isu isu fitnah tanpa bukti dan fakta itu SANGAT BESAR ADZABnya disisi Allah. Jadi jangan semudah itu percaya kabar burung dari internet!

Betapa banyak pihak yang ingin umat Islam jauh dari para ulama ahli hadits dan manhaj salaf.
Anda tau, Syekh nashiruddin al-albani itu mengorbankan SELURUH HIDUPNYA untuk mengkaji dan meneliti hadits!!! Silakan lihat biografi beliau dalam buku-buku yang beliau tulis, betapa banyak dan kuat hapalan beliau. Dan beliau SANGAT HATI-HATI BAHKAN BELIAU TAK PERNAH TERGESA-GESA DALAM MENELITI SUATU HADITS, pemahaman beliau pun lurus dalam mengamalkan hadits.

Jika memang para ulama pun memiliki kekhilafan, maka imam Muslim dan imam bukhari pun memiliki kekurangan dan keterbatasan, dan alhamdulillah penelitian hadits semakin akurat dan lengkap seiring zaman. Dan sudah janji dari Allah, bahwa setiap satu abad sekali maka akan ada MUJADID (pembaharu ahli hadits), dan Allah sudah berjanji menjaga alquran dan hadits rosulnya, maka sungguh Allah maha menetapi janji lagi maha tak tertandingi.

Saya lihat, memang ada sekelompok orang yakni para pembenci manhaj salaf, para hizbiyyun yang taklid buta dan tak mau merujuk pada para ulama hadits serta orang2 yang tak suka umat Islam dekat dengan ulama yang brilian.

Adapun mengenai sikap syekh terhadap pemerintah demokrasi, wallahu'alam....cukuplah kita berhusnudzon bahwa beliau ingin menjaga darah kaum muslimin, dan memberantas kejahilan kaum muslimin.

Tunggulah, bersabarlah wahai saudaraku. Kelak Allah-lah yang akan menukar keadaan kaum muslimin yang bertauhid yang kini berada dalam keadaan takut menjadi aman sentausa, tanpa ada makar perebutan kekuasaan saat ini! karena kita hanyalah sebuah mata rantai, dan kebagkitan Islam itu dijanjikan sampai hari kiamat yakni pertarungan antara Dajjal (pemimpin yahudi laknatullah, yang picak matanya) dengan Nabi Isa a.s (yang akan menghancurkan salib, membunuh babi, dan haji ke baitullah) dan imam mahdi.
Maka, malu-lah kita wahai saudaraku...dari mana kita tau hadits ini shahih dan dhoif jika bukan dari ulama ahli hadits? dari mana kita tau ilmu agama ini jika bukan dari para ulama? Karena ulama adalah pewaris para nabi.

Maka Husnudzon-lah.........

Anonim mengatakan...

biarkan saja mereka, lagi panik dan sangat putus asa karena doktrin 354 mulai tidak populer di rukyahnya sendiri. rukyah sekarang pandai-pandai dan banyak menerima akses informasi.

saran saya, selama 'pusat' belum menunjukan indikasi ke arah tobat, hentikan aliran uang infaq ke pusat sebab kalau anda bayar infak ke pusat, itu sama saja anda membenarkan dan mendukung gerakan takfiri khawarij. maka anda akan ikut berdosa. masih banyak wadah2 sodaqoh dan infaq selain ke 'pusat'

Anonim mengatakan...

para sodara sekalian.

mohon maklum terhadap tulisan-tulisan yg ada 'salafret'nya.

itu ditulis oleh anak-anak yang bahkan nggak ngerti apa yang diketiknya.

mohon maaf, jika dia sampai memalukan ldii.

sekali lagi tolong abaikan saja tulisan-tulisan dia.
selain tidak bermanfaat sama sekali, juga hanya mengulang-ulang pertanyaan sebelumnya.

siti salama mengatakan...

dimana2 ldii kok selalu dirintangi
JADI BAHAN SCEMO'OHAN
TAPI ANEHNYA KOK TAMBAH BESARYAAAA
TAMBAH BERKEMBANG YAAAH
TAMBAH KAYA YAAH
TAMBAH LESTARI YA...

Anonim mengatakan...

KAYAKNYA SELAMAH LDII INI DI RINTANGI DI HASUT DI MUSUHI
PERKEMBANGANYA KOK MALAH LLLLUAR BIASA...
BAYANGKAN MULAI TAHUN 41 SAMPAI SEKARANG NGGAG MARI2 DI RINTANGI
YANG MERINTANGI MULAI TINGKANT RT SAMPAI JAKSA AGUNG....
APA KALIAN NGGAG BERFIQIR DISITU


COBA KALIAN TELITI ADA APA DI LDII

ibnu mengatakan...

COBA KALIAN TELITI ADA APA DI LDII
----------------------------------
jawab: silahkan lihat di blog2 mantas LDII karena mereka semua Insya Allah sudah paham apa itu LDII.

Anonim mengatakan...

Ahmadiyah juga digegeri terus, kristen juga digegeri terus, apalagi yahudi juga digegeri terus..

TAPI ANEHNYA KOK TAMBAH BESARYAAAA
TAMBAH BERKEMBANG YAAAH
TAMBAH KAYA YAAH
TAMBAH LESTARI YA...

Anonim mengatakan...

Ya iyalah tambah besar, wong didasari dgn berdusta. Kl kalian mengaku pada MUI kalian adalah bentuk lain dari Islam Jamaah yg punya imam, yg mengkafirkan muslim lainnya, amalannya simpang siur dan direvisi sesuai kepentingan (yg baru2 gakan merasakan ini). Coba kalian mencontoh sifat Nabi satuuuu saja, yaitu JUJUR,,
Sudah pasti LDII diberangus di bumi Indonesia ini.
Kalian pun kalah besar dibanding golongan ahmadiyah, syiah, nasrani bahkan yahudi. Dan kalian bangga???
Berkacalah. Lihat amalan2 kalian, lihat akidah kalian apakah sama dgn yg Nabi dan para sahabat contohkan?? Carilah ilmu, minta hidayah Allah, bukan cari pembenaran.
__________________________

Anonim mengatakan...

setuju,
coba bandingkan ld11 dgn yahudi, kalah jauh coy.

yahudi sampe digegeri berbagai negara tetep berkembang, malah bisa nempatkan antek2nya di pemerintahan negara-negara maju.

ini pertolongan juga ya?
mereka manshurin jg dong ya

Anonim mengatakan...

Apa bedanya uang hasil riba/bank dengan hasil jual beli yg baik dan halal???

Kedua2nya bisa digunakan utk membuat rumah, usaha, dagang dan memperbesar Perusahaan, kedua2nya dimata pemerintahan mempunyai legalitas yang sama, tapi dimata Alloh jauh berbeda!!!

Apa bedanya peperangan zaman Nabi, antara orang iman dengan kafir???

Adakalanya kedua belah pihak menang, dan adakalanya menang, adakalanya terbunuh dan adakalanya hidup dan mendapat jarahan...

Kedua hal diatas seluruhnya memang tdk ada bedanya, tapi bagi Alloh jauh berbeda!!!

matinya orang iman adalah syahid, menangnya orang iman (mjd besar) adalah nashrumminallohi wa fathun qoriib...

Itulah perbedaannya Yahudi dengan Jkm yg bisa besar karena: Nashrumminallohi wa fathun qoriib, besar karena: Yadullohi alal jamaah wa man syaddza syaddz ilannaar...

Riba jg berkembang pesat didunia ini, dan diakui legalitasnya oleh amir anda, apakah ini bisa dikatakan nashrumminalloh sbgmn Yahudi yg berkembang???

Apakah kemenangan org2 kafir tehadap org iman bisa dikatakan nashrumminalloh jg???

Inilah sempitnya pemikiran anda terhadap hidayah Alloh dan ayat Alloh terhadap kebenaran...

Anonim mengatakan...

“Apakah orang yang dihiasi perbuatannya yang buruk (oleh setan) lalu ia menganggap perbuatannya itu baik, (sama dengan dengan orang yang tidak diperdaya setan?), maka sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya” (Qs. Faathir:8).

abu ilyas mengatakan...

Syaikh Muhammad umar bazuul kemudian menutup dengan menjelaskan bahwa Jama’ah yang benar dalam hadits-hadits adalah hanyalah mereka yang berdiri diatas Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya, serta memperingatkan umat dari bahaya bergolongan-golongan dan berpecahbelah (sebab hal ini bertentangan dengan keduanya), maka hadits Hudzaifah ini menunjukan kebenaran Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam (sebab menjadi kenyataan terjadi di zaman kita). Walhamdulillah.

Bagaimana dengan pak amir presiden?
Ijtihadnya wajib thoat dengan UUD45&Pancasila (thoghut)

Ulama (ahli wal aqdi) MPR&DPR?
Sejarah baru dalam islam, ahli hal wal aqdi berisi orang2 nasionalis, quburiyun, nashroniyun, abanganiyun(tdk sholat tidak puasa alias islam KTP),malukuniyun, amboniyun, papuaniyun.

Semua yang dibawah kekuasaannya adalah jama'ahnya?
ada orang hindu, ada orang budha, ada orang kristen, ada pemuja qubur, ada orang abangan (sholat olih ora sholat yo olih).

Padhal mayoritas orang yang menisbatkan pada kata islam : mereka saling berkelompok2, berpartai2 (ada NU, Muhammadiyah, Ahmadiyah, HTI, Ikhwanul Muslimin,MMI, Anshorut thouhid, dll)

dan parahnya lagi ada sekelompok orang yang menisbatkan pada dakwah haq/dakwah salaf to menganggap semua ini masih jama'atul muslim.

Shubhanalloh,,hanya karena masalah wilayah mereka jadikan syarat yang disebut jama'ah.

Cobalah renungkan dihati anda apa kalian sudah ngepasi dengan dakwah Syeh Muhammad bin 'abdul Wahhab?

sudahkah ngepasi dengan dakwah Rosululloh SAW?

Nabi datang dengan islam untuk semua manusia tanpa kecuali, dengan diutusnya beliau sudah tidak ada udzur lagi. Bahwa semua orang wajib untuk mengikuti apa2 yang beliau bawa.

Nabi datang mengkafirkan orang musyrik, sombong (tidak mau ibadah).

Kalian malah bersikukuh bahwa masih muslim, masih muwahid.Alasannya mereka bodoh, mereka awam, belum ada yang menerangkan. Sampai kapan ? Padahal disisi mereka ada AlQur'an& Assunnah.

Paham kalian mirip orang Murji'ah
yang mempunyai pendapat bahwa 'amal perbuatan tidak mempengaruhi iman.

Sayangnya rebutan minta diakui salafiyun (kl salafnya benar,tp ngaku2 saja itu sih mudah)
&merasa didukung oleh 'ulama haromain.Padahal jauh akidah kalian dg akidah mereka para 'ulama. Tidak percaya??
Silahkan buka dulu & baca dulu kitab2 akidah mereka. Sehingga kalian akan tahu akidah Ahlussunnah waljamaah yang benar. Bukan klem salaf semata.Saran saya jangan hanya baca2 potongan2 fatwa ulama yang dicomot untuk menguatkan hawa nafsu pemilik blog ini saja, tapi baca&pelajari semua, sehingga kalian akan tahu arah orang2 yang berpaham irja tapi berkedok salaf.

Sehingga Islam itu
"huwa al istislamu lillahi bittauhid wal inqiyadu lahu bitthoat wal baroatu minal syirki wa ahlihi"

Islam ialah penyerahan diri pada Alloh dengan memurnikan (dalam beribadah) dan ketundukan dengan ketaatan dan berlepas diri dari syirik dan para pelaku syirik.

Kesimpulan Islam harus murni(tauhid) , tunduk, berlepas diri (barro) dari syirik&pelakunya (sekalipun mengaku orang islam)

Tidak mungkin islam menyatu dengan kesombongan(ora ngibadah), tidak mungkin bersatu dengan kesyirikan.

Sudah jelas tidak usah debat panjang lebar,,.

Anonim mengatakan...

surga tidak bisa kita inderawi dengan indra yang kita miliki, dibayangkan saja tidak bisa apalagi jika diklaim hanya untuk milik golongan??
kawan...Allah SWT mempunyai sifatt Ar-Rahman yang berarti mempunyai kasih sayang kepada semua mahluk di dunia ini tanpa melihat warna kulit, bangsa, suku, agama. sifat Ar-Rahman Allah memberikan kita pelajaran bahwa kita juga harus mempunyai rasa kasih sayang kepada sesama mahluk. apalgi kepada sesama muslim. jika memang ada perbedaan, janganlah lantas djadikan perttikain, saling kafirmengkafirkan, bida'ah mebid'ahkan, kufur mengkufurkan..sesat menyesatkan padahal kita hanya manusia biasa, bukan nabi bukan pula wali...apakah kita mau menjadi firaun abad ini???
ada ijtihad ada pula perbedaan, bukan orang bijak yang hanya merasa ijtihadnya yang paling benar, palagi kita hanya sekedar membaca hasil ijtihad yang sudah ditulis ulang, diterjemahkan berulang kali...
wallahu'alam bisshowaab..kasih sayang Allah teramat agungnya jangan nodai dengan hnye keinginan golongan dan ego.
bismillah..wasss

Anonim mengatakan...

AWASSS!! pendapat abu ilyas itu di-copas dari tulisannya anggota Hizbut Tahrir.

Hizbut Tahrir dalam hal dalil keamiran/jamaah sebagian sama dgn ldii.
tapi kebatilan mereka nggak bisa ngebantah hujah yg jelas:dengan alasan-alasan yg disebutkan di tulisan copas-nya abu ilyas itulah,

maka para anggota Hizbut Tahrir tergabung dalam kelompok garis keras yg menganggap presiden RI adalah thagut & wajib dikudeta.

mereka tidak ragu melakukan bom bunuh diri di indonesia dgn mengatasnamakan jihad.

tokoh2 para HTI itu antara lain SMK (Sekarmadji Maridjan Kartosoewiryo), Imam Samudra, dsb.

dan juga JAT (pimpinan Abu bakar Baasyir)

mereka tidak segan-segan mengatakan saudi arabia adalah pemerintahan thogut, kafir, begitu juga ulam'-ulama'nya.

abu ilyas sudah dibantah habis-habisan di postingan sebelumnya dan sampe sekarang tidak nongol lagi, semoga dia sudah ruju' ilal haq.

Anonim mengatakan...

maaf saya mau tanya, saya pernah sekali sholat d masjid LDII,karena sudah masuk waktu sholat saya lihat ada masjid saya mampir k masjid itu untuk melakukan sholat. setelah selesai sholat saya terkejut tempat saya sholat langsung di pel,saya bertanya dalam hati apa yg salah pada saya? setelah saya lihat plang ternyata masjid LDII,pertanyaan saya apa tidak di perbolehkan orang selain LDII sholat di situ? selama ini saya sholat d masjid manapun tidak begitu,

Anonim mengatakan...

Pengalaman yang sama pak,,
sy sholat di masjid ldii di Bandung.. belum selesai salam,, eh sudah di pel dibelakang saya,,
terus yang ngepel itu bilang sama saya dengan sopan,, Maaf pak mau dipel..
setelah selesai doa sy ngobrol2 ringan. katanya yang ngepel itu mubaleg. setiap selesai sholat asar seminggu 3x mesjidnya di pel. karena malamnya untuk pengajian.
terus saya bilang "Boleh saya bantu?"
jawabnya silahkan pak kalo ga repot sama2 cari pahala.
sekalian saja sy pura 2 bantu ngepel sambil nunggu sholat magrib..
eh malah dipersilahkan mandi di jeding disediain handuk, odol, sabun dan sikat gigi baru....
hebat betul pelayanan publiknya

Anonim mengatakan...

entuk gratisan dong pak!!!!
Hahahhaa................